Kompas.com - 29/05/2012, 07:38 WIB
Penulis Suhartono
|
EditorAgus Mulyadi

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Presiden RI periode 2004-2009, M Jusuf Kalla, Selasa (29/5/2012) siang ini, akan membeberkan alasan mengapa ia menolak perubahan zona waktu di Indonesia.

"Pak JK (Jusuf Kalla) pasti ada alasannya. Beliau tidak akan sembarang menolak begitu saja," kata anggota staf Jusuf Kalla, Suryadi Adam (Yadi), kepada Kompas, Senin (28/5/2012) malam di Jakarta.

Menurut Yadi, Kalla hari ini akan menjelaskannya dalam bincang-bincang santai dengan para jurnalis di Kantor Pusat Palang Merah Indonesia di Jalan Gatot Soebroto, Jakarta.

Menurut catatan Kompas, Kalla menilai  rencana pemerintah menyatukan zona waktu di Indonesia sebagai gagasan yang berlebihan, dengan tujuan yang tak masuk akal. "Apa urusannya hendak menaikkan kinerja pasar modal, lalu lebih dari 200 juta penduduk disusahkan?" kata mantan Kalla di Jakarta, pekan lalu.

Dengan penyatuan itu, waktu di Indonesia akan sama dengan waktu di Singapura dan Hongkong. Kalla menepis zona waktu akan menaikkan kinerja pasar modal.

"Pasar modal akan sangat maju bukan karena mengubah zona waktu, melainkan karena meningkatnya produktivitas perusahaan, efisiensi berjalan baik, dan adanya kepercayaan. Tak ada urusan dengan perubahan zona waktu itu. Kita ini negara besar, masak harus masuk ke zona waktu Singapura. Singapuralah yang harus masuk ke zona waktu kita. Jangan dibalik-balik," ujar Kalla.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.