Kompas.com - 05/01/2013, 15:51 WIB
EditorErlangga Djumena

NEW YORK, KOMPAS.com - Kementerian Keuangan Amerika Serikat mengancam untuk menghukum JPMorgan Chase & Co akibat tak menyerahkan dokumen-dokumen ke regulator yang menyelidiki keterlibatan bank itu dalam skema ponzi Bernard Madoff.

Inspektur Jenderal Kementerian Keuangan AS Eric Thorson memberi tenggat sampai 11 Januari kepada bank terbesar AS itu untuk bekerja sama dengan Office of the Comptroller of the Currency (OOC). Jika tidak, JPMorgan harus menghadapi sanksi.

Dalam suratnya tanggal 21 Desember lalu, JPMorgan beralasan dokumen itu dilindungi oleh hak istimewa klien dan pengacaranya. Kliennya, Bernard Madoff, melakukan penipuan investasi dengan skema Ponzi tahun 2008 silam. Madoff dihukum penjara 150 tahun setelah mengakuinya,

Thorson tak menyebut dokumen apa yang dicari OOC atau fokus penyelidikannya. Tapi sebelumnya, JPMorgan sudah berada dalam masalah lantaran sejumlah badan pemerintah dan anggota parlemen AS menyelidiki kerugian transaksi derivatif bank itu yang mencapai 6,2 miliar dollar AS.

Jenifer Zuccareli, jurubicara JPMorgan, mengatakan pihaknya tentu saja akan melanjutkan kerja sama dengan regulator untuk penyelidikan itu.

"Sengketa ini memunculkan isu penting atas prinsip: Apakah kami dan bank-bank lain, besar dan kecil, punya hak fundamental yang lama diakui di negara ini untuk berkomunikasi dengan bebas dan mengikuti petunjuk konfidensial dari pengacara," kata Zucarelli.

Tuntutan kepada JPMorgan

Wali yang bertugas melikuidasi perusahaan Madoff, Irving H. Picard, menuntut JPMorgan pada Desember 2010. Tuduhannya adalah bank itu membantu fraud yang dilakukan Madoff. Namun, tuntutan senilai 19 miliar dollar AS itu tak dikabulkan. Picard kemudian naik banding.

"JPMorgan memiliki laporan-laporan keuangan yang jelas-jelas menjadi bukti fraud. JPMrgan adalah bank utama Madoff selama lebih dari dua dekade," kata David J. Sheehan, pimpinan pengacara untuk Picard dari Baker & Hostetler LLP, pada Februari 2011.

Dalam tuntutannya, JPMorgan menarik keuntungan dari rekening Madoff saat 'membantu melanggengkan' fraud Madoff dengan mengabaikan sinyal bahaya, dan melanjutkan produk-produk terstruktur dan mendapat fee untuk menambah keuntungan mereka sendiri."

Selain itu, Picard menuduh JPMprgan menarik 276 juta dollar AS investasinya di sejumlah produk Madoff pada tiga pekan sebelum penangkapan Madoff di 11 Desember 2008. JPMorgan mengatakan penarikan dana itu merupakan bagian dari review keseluruhan direksi atas investasinya di hedge funds.

JPMorgan menjawab tuduhan Picard dengan mengeluarkan pernyatan bahwa ia tak mengetahui masalah atau dengan cara apapun menjadi bagian dari fraud. JPMorgan juga menyebut tuduhan bank memperoleh fee besar dari rekening Madoff itu tak berdasar.

Sebuah studi tahun 2011 oleh Linus Wilson, asisten profesor keuangan di University of Lousiana, bahkan mengungkapkan bahwa JPMorgan meraup raba 398 juta dollar AS sebelum pajak dari simpanan Madoff tahun 1986 hingga 2008. Hitungan ini hitungan konservatif tanpa mengasumsikan dana itu diinvestasikan lagi. JPMorgan menolak berkomentar atas studi ini ketika itu.(Rika Theo/Kontan)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alfamart Gelar Promo Minyak Goreng, Dijual Mulai dari Rp 20.500 per Liter

Alfamart Gelar Promo Minyak Goreng, Dijual Mulai dari Rp 20.500 per Liter

Spend Smart
Pertamina Siapkan Gerai Pendaftaran di SPBU bagi Masyarakat yang Tak Punya MyPertamina

Pertamina Siapkan Gerai Pendaftaran di SPBU bagi Masyarakat yang Tak Punya MyPertamina

Whats New
Harga Cabai Merah Keriting Naik, Berikut Daftar Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Harga Cabai Merah Keriting Naik, Berikut Daftar Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Spend Smart
Cek Tarif Tol Bandara Juanda Terbaru dan Sistem Pembayarannya

Cek Tarif Tol Bandara Juanda Terbaru dan Sistem Pembayarannya

Spend Smart
Sri Mulyani Sedih, dari Luasnya Hutan RI, Negara Cuma Dapat Rp 5 Triliun

Sri Mulyani Sedih, dari Luasnya Hutan RI, Negara Cuma Dapat Rp 5 Triliun

Whats New
Sulit Dapat Untung, Lion Air Minta Tarif Batas Atas Tiket Pesawat Dinaikkan

Sulit Dapat Untung, Lion Air Minta Tarif Batas Atas Tiket Pesawat Dinaikkan

Whats New
RI Punya Hutan Luas tapi Setoran ke Negara Minim, Sri Mulyani: Only Rp 5 Triliun

RI Punya Hutan Luas tapi Setoran ke Negara Minim, Sri Mulyani: Only Rp 5 Triliun

Whats New
150 Tenaga Kesehatan Indonesia Dikirim ke Arab Saudi

150 Tenaga Kesehatan Indonesia Dikirim ke Arab Saudi

Rilis
Data dan Dokumen yang Diperlukan Untuk Daftar Beli Pertalite dan Solar di MyPertamina

Data dan Dokumen yang Diperlukan Untuk Daftar Beli Pertalite dan Solar di MyPertamina

Whats New
Ekonomi Vietnam Tumbuh 7,72 Persen di Kuartal II, Didongkrak Ekspor Tekstil

Ekonomi Vietnam Tumbuh 7,72 Persen di Kuartal II, Didongkrak Ekspor Tekstil

Whats New
Iklan Berorientasi Agama dan Pentingnya Etika Periklanan

Iklan Berorientasi Agama dan Pentingnya Etika Periklanan

Whats New
Gaji Ke-13 Segera Cair, Simak Perbedaan Komponennya Dibanding Tahun 2020 dan 2021

Gaji Ke-13 Segera Cair, Simak Perbedaan Komponennya Dibanding Tahun 2020 dan 2021

Whats New
AAJI Sebut Jumlah Agen Asuransi Berlisensi Turun, Ini Penyebabnya

AAJI Sebut Jumlah Agen Asuransi Berlisensi Turun, Ini Penyebabnya

Whats New
Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Bank Mandiri Hingga BCA

Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Bank Mandiri Hingga BCA

Whats New
IHSG Melaju di Zona Hijau, Rupiah Tak Mampu Bangkit

IHSG Melaju di Zona Hijau, Rupiah Tak Mampu Bangkit

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.