BI Berkeras Minta Resiprokal dari Singapura

Kompas.com - 30/04/2013, 13:50 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana DBS holding menuntaskan akuisisi Bank Danamon dari tangan Fullerton Financial Holdings pada pertengahan tahun ini, sepertinya sulit terwujud. Pasalnya, Bank Indonesia (BI) bersikukuh mensyaratkan asas timbal balik (resiprokal) bagi bank lokal yang ingin beroperasi di Singapura.

Sumber KONTAN di BI membisikkan, BI dan bank sentral Singapura, Monetary of Authority Singapore (MAS), tengah berkomunikasi intensif untuk menuntaskan akuisisi Danamon oleh DBS. Dalam komunikasi tersebut, BI meminta MAS mengizinkan Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Negara Indonesia (BNI), dan Bank Mandiri membuka atau menambah cabang di negeri jiran tersebut. Jika tidak, BI "mengancam" tidak meluluskan transaksi DBS-Danamon.

Bahkan, BI juga meminta manajemen DBS merayu MAS agar mau memenuhi kesepakatan tersebut. Maklum, Temasek, sebagai juragan MAS, merupakan BUMN Singapura. "Transaksi DBS-Danamon membuat BI punya bargaining position dengan MAS untuk mengajukan barter perizinan. Selama ini, BI tidak punya senjata mendorong MAS memberi izin ekspansi bank lokal," ujar sumber itu.

Akuisisi Danamon punya arti penting bagi DBS untuk memudahkannya berekspansi di Indonesia. Maklum, pasar kredit di Indonesia masih luas. DBS juga bisa memperbesar pendapatannya karena margin bank di Indonesia cukup tinggi. Asal tahu saja, selama 10 tahun mengempit Danamon, investasi Temasek sudah balik modal dengan hanya mengandalkan dividen. Temasek membeli Danamon tahun 2003 senilai Rp 3,08 triliun.

Direktur Eksekutif Hubungan Masyarakat BI Difi Ahmad Johansyah tidak membantah atau membenarkan informasi itu. Menurutnya, selain resiprokal, BI ingin adanya cross border supervision (pengawasan lintas negara) atas bank asing di Indonesia.

Direktur Utama BRI Sofyan Basir bilang, resiprokal perlu dilaksanakan agar adil. Bank Singapura bisa mengakses masyarakat Indonesia, begitu juga sebaliknya. "Kami sudah meminta penjelasan persyaratan izin dan sepertinya MAS melunak," ujarnya. (Issa Almawadi, Roy Franedya/Kontan)

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X