Kompas.com - 04/06/2013, 21:14 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Indonesia mendapat pinjaman dari Pemerintah Perancis sebesar 175 juta dollar AS atau setara dengan Rp 1,71 triliun untuk pembangunan prasarana transportasi di Bandung.

Dana tersebut akan digelontorkan untuk proyek pengembangan kereta api, Bandung Urban Railway Transport Development dan Electrification Padalarang-Cicalengka Line Project. Perjanjian kredit ditandatangani oleh Direktur Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan Robert Pakpahan dan Indonesia Country Director-AgenceFrancise De Development (AFD), Vicent Rosert, Selasa (4/6/2013).

Pinjaman tersebut bertenor 28 tahun dan akan dicairkan selama lima tahun dengan grace periode delapan tahun. Suku bunga pinjaman ditetapkan 2 persen untuk pinjaman sebesar 100 juta dollar AS dan 4 persen untuk pinjaman 57 juta dollar AS.

Bandung Urban Railway Transport Development dan Electrification Padalarang-Cicalengka Line Project, membutuhkan total dana sebesar 175 juta dollar AS atau setara dengan Rp 1,71 triliun. Menuru rencana, kebutuhan dana tersebut akan dipenuhi dengan mixed credit dari Perancis yang terdiri dari pinjaman perbendaharaan Perancis sebesar 100 juta dollar AS dan pinjaman AFD sebesar 57 juta dollar AS atau setara dengan total dana Rp 1,54 triliun.

Di luar itu, terdapat dana pendamping berdenominasi rupiah sebesar 18  juta dollar AS atau setara dengan Rp 176 miliar.

Menteri Perdagangan Luar Negeri Perancis Nicole Bricq mengatakan, dirinya akan terus mengamati Indonesia yang terus mengalami perkembangan ekonomi cukup bagus. "Kerja sama proyek ini merupakan wujud kemitraan dan merupakan simbol kemitraan strategis kedua negara," ujar Nicole.

Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono juga menyampaikan terima kasih atas bantuan Pemerintah Perancis. "Ini bentuk hubungan yang erat antara Indonesia dan Perancis yang diwujudkan dalam komitmen pembangunan transportasi prasarana kereta api di Indonesia," ujar Bambang.

Bambang melanjutkan, Indonesia saat ini sedang mencapai pembangunan sosial dan ekonomi sehingga membutuhkan transportasi yang andal, aman, dan nyaman.

Dipilihnya Bandung karena kota tersebut memang sudah sangat membutuhkan. "Kemungkinan selanjutnya kota-kota lain seperti Surabaya," imbuh Bambang.

Selain itu, pada kesempatan tersebut juga ditandatangani dokumen Financial Protocol oleh Duta Besar Perancis untuk Indonesia, Corinne Breuze dan perjanjian implementasi perjanjian oleh Director of Institutional Activities-Natixis, Bernanrd Lemperiere. (Adinda Ade Mustami/Kontan)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Whats New
Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Whats New
[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

Whats New
Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Whats New
Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Spend Smart
APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

Whats New
Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang 'Sembunyikan' Hartanya di Luar Negeri

Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang "Sembunyikan" Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Whats New
6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

Whats New
Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak 'Sembunyikan' Hartanya di Singapura

Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak "Sembunyikan" Hartanya di Singapura

Whats New
Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Whats New
Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Rilis
Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Whats New
Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Whats New
Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.