Sriwijaya Targetkan Nam Air Terbangi Indonesia Januari 2014

Kompas.com - 31/07/2013, 11:37 WIB
Pesawat Sriwijaya Air tinggal landas meninggalkan Bandara Soekarno-Hatta, Banten TRIBUNNEWS/ DANY PERMANAPesawat Sriwijaya Air tinggal landas meninggalkan Bandara Soekarno-Hatta, Banten
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com
- Maskapai Nam Air, anak usaha PT Sriwijaya Air, ditargetkan bisa mulai mengudara pada Januari 2014. Hingga saat ini, perusahaan masih menunggu keluarnya Surat Izin Usaha Penerbangan (SIUP) dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Direktur Komersial Sriwijaya Air Toto Nursatyo mengatakan,  SIUP bisa dirilis Kemenhub pada Agustus 2013. Selanjutnya perusahaan akan menyampaikan business plan (rencana bisnis) maskapai dan kesiapan operasional baik dari sisi pesawat dan kru kepada regulator. Jika semua hal itu sudah terpenuhi, maka Kemenhub baru bisa mengeluarkan Air Operator Certificate (AOC).

Nantinya, Sriwijaya Air bakal memegang AOC 121, yaitu sertifikat yang diberikan kepada maskapai yang mengoperasikan pesawat berkapasitas di atas 30 tempat duduk (seat). "Rata-rata AOC bakal keluar setelah kontrak pesawat selesai," kata Toto, Rabu (31/7/2013).

Toto menuturkan, Nam Air diproyeksikan menjadi pengumpan (feeder) bagi maskapai Sriwijaya Air yang bakal menerbangi rute-rute seperti Labuan Bajo, Ende, Larantuka, dan Rote.

Meski demikian, Nam Air hingga saat ini belum memutuskan bakal menggunakan armada apa yang akan digunakan maskapai barunya tersebut. Jika sebelumnya Nam Air ingin menggunakan pesawat Embraer buatan Brasil namun opsi tersebut dipastikan sudah dibatalkan.

Menurut Toto, Sriwijaya membatalkan untuk memboyong 20 unit Embraer karena permasalahan harga. Padahal Sriwijaya sudah menyerahkan uang muka sebesar 6 juta dollar AS kepada pabrikan tersebut. Seperti diketahui, harga satu unit pesawat Embraer yaitu sebesar 40 juta dollar AS.

"Kami tidak jadi beli Embraer. Tapi permasalahan uang muka sudah dibereskan. Sekitar tiga bulan yang lalu Sriwijaya Air sudah menerima refund dari Embraer," katanya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagai solusi, untuk sementara Sriwijaya Air bakal menggunakan empat unit armada Boeing 737-500 winglet sebagai syarat kelengkapan keluarnya AOC dari Kemenhub. "Hingga saat ini kami juga masih terus mencari pesawat 100 seater (di bawah 100 kursi) untuk Nam Air," ungkapnya.

Salah satu pilihannya yaitu ATR-72 600 dengan kapasitas 72 hingga 85 seat. Bahkan, Chandra Lie, Direktur Utama Sriwijaya Air, mengatakan bakal memesan 15 unit ATR-72 600 dengan opsi pembelian 10 unit. "Tapi itu belum tandatangan," katanya.

Chandra Lie juga menuturkan, layanan Nam Air lebih kepada low cost carrier karena hanya melakukan penerbangan jarak pendek.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X