Raghuram Rajan jadi Gubernur Bank Sentral India

Kompas.com - 07/08/2013, 11:18 WIB
Raghuram Rajan www.thehindubusinessline.comRaghuram Rajan
EditorBambang Priyo Jatmiko

NEW DELHI, KOMPAS.com - Raghuram Rajan, ekonom yang berhasil memprediksi terjadinya krisis ekonomi 2008, diangkat menjadi gubernur bank sentral India. Naiknya Rajan di posisi tersebut juga untuk mengembalikan nilai tukar rupee yang belakangan ini turun signifikan.

Rajan (50) merupakan profesor di  University of Chicago. Prediksi mengenai terjadinya krisis ekonomi sempat mengundang komentar nyinyir dari mantan Menteri Keuangan AS, Lawrence Summers.

"Tidak ada "tongkat ajaib" yang bisa membantu memperbaiki perekonomian India secara instan. Untuk itu, bank sentral India (the Reserve Bank of India) bersama Pemerintah India harus bersama-sama mengatasi tantangan perekonomian yang muncul," ujar dia menanggapi pengangkatannya, sebagaimana dikutip Bloomberg, Rabu (7/8/2013).

Tantangan pertama yang akan dihadapi oleh Rajan adalah mengembalikan nilai tukar rupee yang pekan ini menyentuh level terendahnya, atau telah turun 13 persen dalam 6 bulan terakhir ini. Rajan, yang sebelumnya juga menjadi penasihat Menteri Keuangan India ini, telah memberi sinyal akan menerbitkan obligasi valas untuk pertama kalinya, guna meraup dollar AS di pasar guna meningkatkan nilai tukar rupee.

“Pengangkatan Rajan sebagai gubernur bank sentral India, memberikan jaminan akan mampu mengembalikan nilai tukar rupee dengan menerbitkan obligasi valas,” ujar Soumya Kanti Ghosh, chief economic adviser di State Bank of India, Mumbai.

Sebelumnya, nilai tukar rupee melorot, menyusul terjadinya defisit neraca berjalan, yang jumlahnya membengkak menjadi 87,8 miliar dalam dalam 12 bulan ini. Di sisi lain, kekhawatiran terhadap pengurangan stimulus ekonomi oleh the Fed juga memicu dana asing kabur dari India.

Sementara itu, dalam pernyataan resminya, pemerintah India menjelaskan Rajan akan menduduki posisi sebagai gubernur bank sentral India pada 4 Septemberuntuk menggantikan Duvvuri Subbarao yang telah habis masa jabatannya.



Sumber Bloomberg
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X