Kompas.com - 26/08/2013, 08:57 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Melorotnya nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat masih berpotensi menyulut utang macet dalam bentuk valuta asing. Apalagi Bank Indonesia (BI) mensinyalir, sekitar 20 persen-22 persen utang luar negeri swasta nasional atau senilai  26,8 miliar dollar AS–29,5 miliar dollar AS, belum memiliki backup lindung nilai atawa hedging.

BI telah mengingatkan swasta pemilik utang tersebut agar segera melakukan hedging agar terhindar masalah saat dollar terus menguat. Apalagi saat ini ketidakpastian di pasar global masih terus berlanjut terutama menghadapi spekulasi kelanjutan stimulus ekonomi dari bank sentral Amerika Serikat The Federal Reserve (Fed).

Sebelumnya, berdasarkan pantauan BI, hanya 15 persen dari total utang swasta yang tidak disertai hedging. "Sekarang yang belum melakukan natural hedging antara 20 persen-22 persen dari total utang," kata Agus Martowardojo, Gubernur BI, akhir pekan lalu.

Berdasarkan catatan BI, utang jatuh tempo Indonesia pada semester II-2013 mencapai 27,78 miliar dollar AS. Adapun  komposisi utang yang jatuh tempo terdiri dari swasta sebesar 22,27 miliar dollar AS dan utang pemerintah senilai 5,51 miliar dollar AS.

Peringatan BI ini agar swasta bersiap dan tak menghadapi masalah pembayaran utang akibat pelemahan rupiah. Maklum, hingga akhir pekan lalu, di pasar spot akhir pekan lalu rupiah mencapai Rp 11.058 per dollar Amerika Serikat. Padahal awal tahun ini, mata uang garuda ini masih bertengger di posisi Rp 9.795 per dollar AS. Artinya, rupiah sudah tergerus 13 persen.

Peringatan BI ini juga patut dicamkan. Sebab, berdasarkan data statistik utang luar negeri Indonesia, posisi utang Indonesia per Juni 2014 mencapai 257,98 miliar dollar AS atau setara Rp 2.841 triliun. Komponen terbesar dari utang swasta sebesar 133,988 miliar dollar AS.

Jumlah utang swasta itu melejit dibanding posisi awal tahun. Januari 2013, posisi utang luar negeri swasta hanya 126,245 miliar dollar AS. Itu artinya  naik 6,13 persen hingga Juni 2013.

Lonjakan utang plus goncangan di pasar valuta itulah yang membuat khawatir Bank Indonesia. Sebab, situasi ini bisa memicu gagal bayar. Apalagi bagi perusahaan pemilik utang valuta asing yang hanya mengandalkan pendapatan dalam bentuk rupiah.

Walau BI cemas, Menteri Keuangan Chatib Basri mengaku tidak khawatir dengan rasio utang tersebut. Dia yakin pembayaran bunga utang pemerintah dan swasta akan berjalan baik.

Sebagai catatan, tahun depan pemerintah menargetkan posisi utang terhadap produk domestik bruto (PDB) sebesar 22 persen. Kini, rasio utang terhadap PDB total utang Indonesia sekitar 23 persen.

Tapi, yang patut diperhatikan,  jika diukur dengan debt to services ratio (DSR) atau rasio kemampuan membayar utang, sejatinya DSR posisi Indonesia sudah mencapai 41,4 persen. Ini adalah rasio yang mengkhawatirkan. Sebab, batas wajar DSR adalah 30 persen.

Kepala Pusat Ekonomi dan Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada (UGM) A. Tony Prasetiantono menyarankan agar swasta maupun pemerintah segera merestrukturisasi utang tersebut lebih awal ketimbang menunggu macet. "Prosesnya kan tinggal negosiasi saja dengan kreditur. Itu pernah dilakukan di tahun 2008," katanya.

Lebih penting lagi, pemerintah dan Bank Indonesia harus terbuka dan sigap untuk mengantisipasi datangnya krisis ekonomi maupun krisis moneter. Ini adalah langkah paling ampuh mencegah potensi kejadian utang valas berubah jadi utang macet. (Anna Suci Perwitasari, Asep Munazat Zatnika)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

Whats New
Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang 'Sembunyikan' Hartanya di Luar Negeri

Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang "Sembunyikan" Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Whats New
6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

Whats New
Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak 'Sembunyikan' Hartanya di Singapura

Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak "Sembunyikan" Hartanya di Singapura

Whats New
Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Whats New
Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Rilis
Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Whats New
Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Whats New
Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Whats New
Tolak Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Buruh: Itu Melanggar Hak Asasi Manusia

Tolak Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Buruh: Itu Melanggar Hak Asasi Manusia

Whats New
Aplikasi dan Web MyPertamina Sempat Eror, Ini Kata Pertamina

Aplikasi dan Web MyPertamina Sempat Eror, Ini Kata Pertamina

Whats New
Sri Mulyani: Tjahjo Kumolo Rekan Sejawat yang Kompak dan Dapat Diandalkan...

Sri Mulyani: Tjahjo Kumolo Rekan Sejawat yang Kompak dan Dapat Diandalkan...

Whats New
Tarif Listrik Naik per 1 Juli 2022, Ini Cara Turun Daya Listrik PLN

Tarif Listrik Naik per 1 Juli 2022, Ini Cara Turun Daya Listrik PLN

Whats New
Sosok Tjahjo Kumolo di Mata Buruh: Memotivasi dan Peduli

Sosok Tjahjo Kumolo di Mata Buruh: Memotivasi dan Peduli

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.