Kompas.com - 28/11/2013, 13:38 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) belum merevisi target investasi pada 2014 sebesar Rp 450 triliun, di tengah perlambatan ekonomi di negara-negara berkembang dan isu pengurangan stimulus Federal Reserve.

Kepala BKPM Mahendra Siregar menuturkan, prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan lebih menarik perhatian pemodal asing, ketimbang isu pemangkasan stimulus the Fed yang menurutnya hanya bersifat jangka pendek.

“Ya mungkin saja (terpengaruh tappering off). Tapi yang penting mereka juga melihat bahwa prospek ekonomi Indonesia jauh lebih panjang dari pada isu-isu jangka pendek itu. Sehingga pada akhirnya mereka akan tetap invest juga,” ujar Mahendra ditemui di sela-sela Business for Environment, di Jakarta, Kamis (28/11/2013).

Kendati demikian, ia memperkirakan penanaman modal dalam negeri di tahun 2014 akan lebih besar. Jika saat ini modal dalam negeri hanya sepertiga dari total investasi, ia memproyeksikan modal dalam negeri bakal mencapai 40 persen dari total investasi pada tahun 2014.

Sekadar informasi, pada triwulan III-2013 BKPM mencatat realisasi investasi sebesar Rp 100,5 triliun. Sebanyak Rp 33,4 triliun berasal dari pemodal domestik.

“Untuk trend akan sama, akan semakin banyak ke arah processing, manufacturing, dan juga akan banyak ke jasa. Domestik akan lebih besar ke jasa tapi juga saya yakin yang dari luar negeri juga makin banyak ke arah sana,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.