Apakah "Resign" Massal di Pelindo 2 untuk Melawan Perubahan?

Kompas.com - 23/12/2013, 06:45 WIB
Kapal pengangkut barang bersandar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara, yang dikelola PT Pelabuhan Indonesia II, Rabu (21/12/2011). KOMPAS/HERU SRI KUMOROKapal pengangkut barang bersandar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara, yang dikelola PT Pelabuhan Indonesia II, Rabu (21/12/2011).
EditorBambang Priyo Jatmiko
Rhenald Kasali
(@Rhenald_Kasali)
    
Berkali-kali saya katakan perubahan itu pahit. Dan, tak akan ada pembaruan di negeri ini kalau kita tak punya orang-orang yang berani memimpin perubahan. Sebab, memimpin perubahan itu tidak populer, dibenci banyak orang yang tak mau berkorban dan berbahaya.

Seperti itulah yang tengah kita saksikan di Pelabuhan Tanjung Priok. Bak disambar geledek, suatu hari Dahlan Iskan menerima pesan dari Dirut Pelindo 2 bahwa salah seorang direksi beserta jajarannya melakukan pengunduran diri alias resign massal.

Kita semua tahu resign dalam bekerja adalah persoalan biasa, tetapi “resign massal” mengandung konotasi lain: menuntut perhatian, sebuah perlawanan, solidaritas kelompok, ingin mempermalukan, sebuah tanda ketidakberesan, bahkan mungkin juga berkonotasi sabotase. Jadi di Pelindo 2 ini yang mana?  

Ikut perubahan atau ikut anak buah

Apa pun yang terjadi, kita harus melihat kasus ini dari konteks perubahan. R J Lino, sama seperti Ignatius Jonan (Dirut PT KAI) dan Emirsyah Satar (Garuda Indonesia), adalah CEO yang khusus direkrut Kementerian BUMN beberapa tahun lalu untuk melakukan perubahan.

Dalam berbagai kesempatan, saya bertemu dengan ketiga CEO itu karena mereka selalu muncul bergantian menjadi nomine CEO terbaik pilihan akademisi dan media massa. Saya juga beberapa kali berinteraksi dengan anak buah mereka baik yang siap berubah, yang banyak komplain, dan yang antiperubahan.

Saya kira kita semua paham, mereka bertiga ditempatkan dalam medan yang supersulit. SDM perusahaannya tua-tua (saat mereka bergabung rata-rata usia pegawai 45-47 tahun), kultur korupsi dan guyubnya sangat kental, serikat pekerjanya sangat solid, dan diisi orang-orang lama yang butuh perhatian dan kekuatan kelompok.

Selain itu, pendapatan perusahaan (sebelum mereka masuk) tidak optimal, cashflow-nya disimpan di bank (tidak diinvestasikan), semua eksekutif punya mainan sendiri-sendiri, tidak ada alignment vertikal maupun horizontal, tak ada investasi-investasi baru, dan masalah baru terus bermunculan. Bahkan perusahaan rugi pun tak ada yang peduli. Anehnya, turnover pegawai amat rendah.

Para change leader itu pun masuk dengan seribu satu ancaman. Padahal, mereka sudah mapan dalam posisi mereka sebelumnya. Dan demi menyatukan institusi, "mainan" orang perorangan dikembalikan pada perusahaan. Siapa sih yang bisa menerima mereka? Kalau mereka merapikan SDM dan mendatangkan profesional-profesonal muda, siapa sih yang melawan? Ya, Anda benar: serikat pekerja.

Bukankah para senior yang menghadapi perubahan itu dan sebentar lagi pensiun akan merasa terancam? Sebenarnya kalau mereka mau mengubah sikap menjadi kooperatif saja tak akan ada masalah. Masalahnya, di dalam cohort itu terdapat tradisi saling melindungi yang berawal dari kebiasaan bagi-bagi rezeki dengan cara-cara lama.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X