Akibat Banjir, Rugi Ratusan Miliar Rupiah

Kompas.com - 20/01/2014, 09:02 WIB
Banjir kembali menutup akses Jalan Abdullah Syafei, Tebet yang menghubungkan Casablanca dan Jatinegara, Jakarta, Sabtu (18/1/2014). Curah hujan yang masih tinggi mengakibatkan debit air Sungai Ciliwung meningkat dan membanjiri pemukiman warga di Bukit Duri dan Kampung Melayu, Jakarta. Kompas/Lucky PransiskaBanjir kembali menutup akses Jalan Abdullah Syafei, Tebet yang menghubungkan Casablanca dan Jatinegara, Jakarta, Sabtu (18/1/2014). Curah hujan yang masih tinggi mengakibatkan debit air Sungai Ciliwung meningkat dan membanjiri pemukiman warga di Bukit Duri dan Kampung Melayu, Jakarta.
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com
 - Asosiasi Pengusaha Indonesia memperkirakan kerugian akibat banjir selama satu minggu terakhir mencapai ratusan miliar rupiah. Kerugian tersebut akibat pedagang kehilangan omzet harian, pembengkakan ongkos transportasi, dan kenaikan biaya logistik.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi di Jakarta, Minggu (19/1/2014), meminta pemerintah pusat, Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Banten, dan DKI Jakarta bekerja sama mengatasi banjir. Sofjan juga mengecam Kementerian Keuangan yang menahan anggaran bencana alam.

”Kami masih menghitung dampak kerugian akibat banjir ini. Pemerintah harus serius membangun koordinasi mengatasi bencana alam karena skalanya semakin luas dan merugikan kita semua,” kata Sofjan.

Sementara itu, perusahaan asuransi umum belum memiliki catatan mengenai klaim kerugian akibat banjir di Jakarta dan beberapa wilayah lain di Indonesia. Pada umumnya pemilik properti dan kendaraan bermotor yang memiliki polis asuransi umum untuk banjir baru akan melaporkan klaim setelah selesai mengamankan properti dan kendaraan.

Direktur Eksekutif Asosiasi Asuransi Umum Indonesia Julian Noor memperkirakan, klaim untuk banjir yang melanda Jakarta pekan lalu akan lebih rendah dibandingkan kerugian akibat banjir pada tahun lalu. ”Tahun lalu banjir melanda daerah komersial segitiga emas di Jakarta. Kalau Senin lalu, banjir lebih banyak di daerah yang bukan area komersial,” kata Julian di Singapura.

Perbankan juga masih mendata kerugian akibat banjir. Namun, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk memastikan, layanan bagi nasabah tetap diberikan semaksimal mungkin. ”Ada beberapa mesin ATM dan unit kerja kami yang terkena banjir,” kata Sekretaris Perusahaan BRI Muhamad Ali di Yogyakarta.

Untuk unit kerja yang terkena banjir sehingga tidak bisa melayani masyarakat, BRI mengalihkan layanan ke unit kerja terdekat lainnya. ”Kami memastikan, layanan nasabah tidak terganggu. Ada alternatif layanan kepada nasabah yang bisa diakses melalui perbankan elektronik,” kata Ali.

Sementara itu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menginstruksikan agar seluruh penyelenggara telekomunikasi siaga terhadap musibah bencana alam di sejumlah daerah di Indonesia. Kesiagaan ini untuk menjaga agar komunikasi di daerah bencana tetap aman dan terkendali.

Ganggu komunikasiBagi pengguna komunikasi, Kementerian Kominfo meminta agar masyarakat lebih banyak menggunakan layanan pesan singkat (SMS) dan layanan data untuk berkomunikasi. Sebab, katanya, komunikasi suara lebih dibutuhkan untuk koordinasi dan berbagi informasi bagi petugas lapangan.

Menurut Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Kominfo Gatot S Dewa Broto, musibah yang terjadi di beberapa wilayah Nusantara berpotensi mengganggu layanan komunikasi. Padahal, masyarakat yang terkena musibah sangat membutuhkan layanan komunikasi. ”Untuk musibah di Gunung Sinabung, Sumatera Utara, layanan tidak terganggu,” kata Gatot.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X