Kompas.com - 06/02/2014, 11:41 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) rupanya masih menyimpan hasrat untuk memiliki Bank Tabungan Negara Tbk (BTN). Setelah 2008 lalu BRI gagal meminang BTN, karena BTN lebih memilih go publik, kini BRI dikabarkan kembali ingin mengakuisisi BTN.

Bahkan, seorang pejabat di kementerian BUMN mengungkapkan, minat BRI mencaplok BTN sudah disampaikan oleh Direktur Utama BRI Sofyan Basyir kepada Meneg BUMN Dahlan Iskan dalam pertemuan ekonomi dunia di Davos, Swiss belum lama ini.

"Pembicaraan dengan Meneg BUMN sudah dilakukan, tapi belum ada keputusan. Hanya konsolidasi bank BUMN harus tetap dilakukan," ujar si pejabat tersebut di Jakarta, Rabu 5/2/2014).

Corporate Secretary BRI, Muhammad Ali ketika dikonfirmasi mengaku belum mengetahui sama sekali rencana tersebut. “Saya malah baru dengar dari Anda,” katanya, Rabu (5/2/2014).

Rencana BRI mengakuisisi BTN ini memang cukup mengejutkan, mengingat core bisnis BRI yang lebih fokus menggarap segmen UMKM. Meskipun bank UKM ini mulai mengembangkan bisnis konsumen, namun produk KPR BRI masih mini.

Sampai tahun 2013, total kredit KPR BRI hanya sekitar Rp 10 triliun atau 75 persen dari total kredit konsumer senilai Rp 12 triliun. KPR yang disalurkan BRI tersebut paling bontot dibandingkan tiga BUMN lainnya. 

Sebagai informasi saja, per kuartal III-2013, BTN menyalurkan KPR sebesar Rp 83,1 triliun, BNI sekitar Rp 31,8 triliun dan Mandiri senilai Rp 27,3  triliun.

Dengan pengalaman dan fokus bisnis yang berbeda, rencana BRI mengakuisisi BTN dinilai negatif oleh sejumlah pelaku pasar.

Pengamat Pasar Modal dari Recapital Asset Management Pardomuan Sihombing mengatakan, pengalaman BRI dalam melakukan konsolidasi dan akuisisi belum teruji.

Salah satu contohnya kinerja Bank Agro setelah diakuisisi BRI tahun 2011 tidak berkembang secara optimal. Sampai kuartal III-2013, aset Bank Agro sebesar Rp 4,7 triliun dengan laba komprehensif tahun berjalan sebesar  Rp 25,2 miliar, turun daripada periode sama 2012 senilai Rp 28,5 miliar.

Halaman:
Baca tentang
Sumber


Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengintip Gaji Kabareskrim Komjen Agus Andrianto

Mengintip Gaji Kabareskrim Komjen Agus Andrianto

Whats New
Utang Pemerintah Tembus Rp 7.496 Triliun, Kemenkeu Bilang Masih Aman

Utang Pemerintah Tembus Rp 7.496 Triliun, Kemenkeu Bilang Masih Aman

Whats New
Bagaimana Peran Industri Telekomunikasi Mendukung Potensi Startup di Indonesia?

Bagaimana Peran Industri Telekomunikasi Mendukung Potensi Startup di Indonesia?

Whats New
Biaya Rp 2.500, Simak Cara Transfer Antarbank via BI Fast di BRImo

Biaya Rp 2.500, Simak Cara Transfer Antarbank via BI Fast di BRImo

Spend Smart
Jasindo Salurkan Pendanaan Senilai Rp 900 Juta untuk Kelompok Tani Ternak di Tulungagung

Jasindo Salurkan Pendanaan Senilai Rp 900 Juta untuk Kelompok Tani Ternak di Tulungagung

Whats New
Upaya Subholding Gas Pertamina Tingkatkan Penggunaan dan Pengembangan Infrastruktur Gas Bumi

Upaya Subholding Gas Pertamina Tingkatkan Penggunaan dan Pengembangan Infrastruktur Gas Bumi

Whats New
Bakal Ditinjau Jokowi, Pekerjaan Kavling Kawasan Inti IKN Nusantara Dimulai Januari 2023

Bakal Ditinjau Jokowi, Pekerjaan Kavling Kawasan Inti IKN Nusantara Dimulai Januari 2023

Whats New
Kompasianival Hadir Kembali Secara Offline, Angkat Tema 'Kelana Masa Depan'

Kompasianival Hadir Kembali Secara Offline, Angkat Tema "Kelana Masa Depan"

Rilis
Pelaku Industri Properti Optimistis Bisnis Tetap Tumbuh Positif Tahun Depan

Pelaku Industri Properti Optimistis Bisnis Tetap Tumbuh Positif Tahun Depan

Whats New
Tak Setuju Kenaikan Cukai Rokok 10 Persen, Petani Tembakau Usul 5 Persen

Tak Setuju Kenaikan Cukai Rokok 10 Persen, Petani Tembakau Usul 5 Persen

Whats New
Telefast, Volta, dan MCAS Group Kerja Sama Kembangkan Bisnis Kendaraan Listrik

Telefast, Volta, dan MCAS Group Kerja Sama Kembangkan Bisnis Kendaraan Listrik

Whats New
Ada Tren Kenaikan Suku Bunga BI, Ini Dampaknya ke Bunga Simpanan Bank

Ada Tren Kenaikan Suku Bunga BI, Ini Dampaknya ke Bunga Simpanan Bank

Whats New
Yakin Produksi Beras Dalam Negeri Cukup, Mentan: Cek Saja Data BPS

Yakin Produksi Beras Dalam Negeri Cukup, Mentan: Cek Saja Data BPS

Whats New
Survei Grab: Mie Instan dan Nasi Goreng adalah Menu yang Paling Banyak Dipesan di GrabMart dan GrabFood

Survei Grab: Mie Instan dan Nasi Goreng adalah Menu yang Paling Banyak Dipesan di GrabMart dan GrabFood

Whats New
Menteri Teten Resmi Pecat PNS Kemenkop UKM Pelaku Kekerasan Seksual

Menteri Teten Resmi Pecat PNS Kemenkop UKM Pelaku Kekerasan Seksual

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.