Kompas.com - 24/02/2014, 08:48 WIB
Teller sebuah bank di Jakarta Selatan menghitung uang rupiah di atas dolar Amerika Serikat, Jumat (24/1/2014). TRIBUNNEWS/HERUDIN Teller sebuah bank di Jakarta Selatan menghitung uang rupiah di atas dolar Amerika Serikat, Jumat (24/1/2014).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Eksekutif Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia (BI) Juda Agung mengatakan, istilah fragile five mengacu pada negara-negara yang memiliki defisit transaksi berjalan yang cukup besar terhadap produk domestik bruto (PDB).

Negara yang masuk ke dalam fragile five adalah India, Afrika Selatan, Brasil, Turki, dan Indonesia. Akan tetapi, mengecilnya defisit transaksi berjalan Indonesia terhadap PDB yang mencapai 1,98 persen di kuartal IV-2013 membuat Indonesia mulai meninggalkan posisi sebagai negara fragile five dengan perlahan.

"Terhitung awal tahun 2014, Indonesia sudah keluar dari fragile five. Defisit transaksi berjalan itu karena surplus neraca pembayaran, diikuti penguatan nilai tukar," kata Juda pada acara "Pelatihan Wartawan Bank Indonesia" di Hotel Papandayan, Bandung, Sabtu (22/2/2014).

Juda mengatakan, selain Indonesia, negara yang juga akan menanggalkan predikat fragile five adalah India. Negara itu telah menangani masalah defisit transaksi berjalannya sehingga ada potensi besar untuk keluar dari predikat fragile five.

Sepanjang pertengahan tahun 2013, defisit transaksi berjalan Indonesia mencapai 3 persen terhadap PDB, Brasil 3,66 persen, India 4,6 persen, Turki 6,1 persen, dan Afrika Selatan 6,3 persen.

Pada akhir tahun 2013, defisit transaksi berjalan Indonesia menciut menjadi 1,98 persen terhadap PDB. "Menurunnya defisit transaksi berjalan secara tidak langsung meningkatkan fundamental ekonomi Indonesia. Kemungkinan besar defisit transaksi berjalan makin mengecil tahun ini," ujar Juda.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X