Penggunaan Kurs Referensi Jakarta Bakal Genjot Investasi ke Indonesia

Kompas.com - 24/02/2014, 09:37 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan pasar keuangan Singapura untuk menggunakan kurs referensi Jakarta (Jakarta Interbank Spot Dollar Rate/JISDOR) yang difasilitasi Bank Indonesia (BI) sebagai acuan nilai tukar rupiah di pasar keuangan negara tersebut dinilai berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Analis Senior Departemen Pengelolaan Moneter BI Marwoto mengatakan, bank sentral berharap digunakannya kurs referensi Jakarta bisa meningkatkan kepercayaan investor asing yang akan menanamkan modalnya di Indonesia.

"Kita berharap dengan adanya rate yang kredibel, investor akan mudah masuk ke sini. Mereka akan lebih yakin kalau masuk Indonesia rate-nya sudah pasti, sehingga akan memudahkan investasi asing masuk ke sini, baik di portofolio maupun sektor riil," kata Marwoto di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (22/2/2014).

Dengan adanya acuan nilai tukar yang stabil, tidak hanya modal saja yang akan masuk, akan tetapi pertumbuhan ekonomi pun diyakini akan terbantu perbaikannya.

"Dengan adanya rate yang stabil akan memberikan kepastian untuk berusaha, kepastian untui investasi. Itu nanti akan memberikan sumbangan yang besar ke pertumbuhan ekonomi kita dan kestabilan moneter kita," ujar dia.

Marwoto menjelaskan, sebelum memutuskan untuk menggunakan kurs referensi Jakarta, Monetary Authority of Singapore (MAS) beserta ABS Benchmarks Administration Co Pte. Ltd. (ABS Co) dan The Singapore Foreign Exchange Markets Committee (SFEMC) telah meminta masukan soal kredibilitas JISDOR yang difasilitasi BI.

Kedua pihak tersebut meminta masukan lantaran otoritas moneter Singapura menemukan indikasi spekulasi dan aksi manipulasi di pasar NDF Singapura. “Kita dimintai masukan terkait kredibilitas JISDOR. Kita bilang kalau JISDOR itu rate yang terjadi saat itu dan berlaku di pasar keuangan Indonesia,” paparnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Whats New
Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Whats New
Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Whats New
Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Whats New
Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Whats New
Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Whats New
Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi 'Rice Cooker' untuk Warga Miskin

Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi "Rice Cooker" untuk Warga Miskin

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Whats New
Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Work Smart
Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Whats New
Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Whats New
Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Whats New
Dibayangi Pelonggaran Pembatasan Covid-19 di China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Dibayangi Pelonggaran Pembatasan Covid-19 di China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.