China dan Vietnam "Penyerang" Terbesar Industri Makanan dan Minuman

Kompas.com - 20/03/2014, 12:03 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Standardisasi produk menjadi hal yang mutlak bagi industri di Indonesia dalam menghadapi persaingan pasar bebas ASEAN. Jika tidak, menurut Achmad Widjaya, Komite Standardisasi dan Kualitas Produk Kadin Indonesia, produk Indonesia bakal kalah bersaing dengan gempuran produk asing.

"Yang menjadi prioritas (distandardisasi) itu makanan dan minuman, agroculture, baru sektor sekundernya, seperti keramik dan kaca lembaran. Tapi mamin number one," kata Achmad, di Jakarta, Kamis (20/3/2013).

Achmad menegaskan, sektor mamin seperti makanan ringan (snack) sangat rawan terkena dampak produk asing. Saat ini ada sekitar 5.000 jenis produk yang terdaftar di Badan Standardisasi Nasional (BSN), namun tak lebih dari 1.000 jenis yang sudah mengantongi Standar Nasional Industri (SNI). Produk mamin pun diakui Achmad sangat minim.

"Serangan paling besar mamin itu China, Vietnam. Ancaman paling besar dalam hal standardisasi datang dari Vietnam," lanjutnya.

Oleh karenanya, dalam seminar soal SNI hari ini, Kadin Indonesia menghadirkan pembicara dari Vietnam dan China. Achmad mengatakan, kalangan industri Indonesia akan mengidentifikasi industri apa saja di Vietnam yang sudah memiliki standardisasi.

"Sama sengaja diundang kan yang China. China ini segala sektor bisa. Kaya pizza "all you can eat" dia. Ini bahaya," imbuh Achmad.

"Makanya pembicara yang datang ini, kita mau identifikasi top 10 sektor mana yang priority yang mau kita masukkan," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi 'BTN Bisnis', Targetnya Rp 7 Triliun

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi "BTN Bisnis", Targetnya Rp 7 Triliun

Whats New
Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Whats New
IFEX 2022, Ajang Produsen Mebel dan Kerajinan Lokal Gaet 'Buyers' Internasional

IFEX 2022, Ajang Produsen Mebel dan Kerajinan Lokal Gaet "Buyers" Internasional

Whats New
Menko Airlangga Minta Para Bos di Sektor Keuangan Wajibkan Karyawan Vaksin 'Booster'

Menko Airlangga Minta Para Bos di Sektor Keuangan Wajibkan Karyawan Vaksin "Booster"

Whats New
Dukung Produk Dalam Negeri dan UMKM, Semen Indonesia Gandeng Yayasan Dharma Bhakti Astra

Dukung Produk Dalam Negeri dan UMKM, Semen Indonesia Gandeng Yayasan Dharma Bhakti Astra

Whats New
 Erick Thohir: Jadi Pejabat Harus Siap Dimaki...

Erick Thohir: Jadi Pejabat Harus Siap Dimaki...

Whats New
Cegah Stunting, BKKBN Gandeng Dexa Group Jadi Mitra

Cegah Stunting, BKKBN Gandeng Dexa Group Jadi Mitra

Whats New
Diserahkan ke Angkasa Pura Aviasi, Apa Saja Target Bandara Kualanamu ke Depan?

Diserahkan ke Angkasa Pura Aviasi, Apa Saja Target Bandara Kualanamu ke Depan?

Whats New
Karena Ukraina Luhut Akui: Enggak Gampang Naikkan Harga TBS

Karena Ukraina Luhut Akui: Enggak Gampang Naikkan Harga TBS

Whats New
Penumpang Kereta Meningkat Jelang Idul Adha, KAI Pastikan Prokes Diterapkan

Penumpang Kereta Meningkat Jelang Idul Adha, KAI Pastikan Prokes Diterapkan

Whats New
Erick Thohir Yakin Bandara Kualanamu Bisa Dongkrak Hubungan Dagang RI dan India

Erick Thohir Yakin Bandara Kualanamu Bisa Dongkrak Hubungan Dagang RI dan India

Whats New
Luhut Geram Minyak Sawit RI Diatur Malaysia: yang Benar Sajalah!

Luhut Geram Minyak Sawit RI Diatur Malaysia: yang Benar Sajalah!

Whats New
Milenial, Simak Tips Mengatur Uang secara Bijak

Milenial, Simak Tips Mengatur Uang secara Bijak

Spend Smart
Lima Tips Cuan 'Trading' Kripto Saat Kondisi Pasar Cenderung Turun

Lima Tips Cuan "Trading" Kripto Saat Kondisi Pasar Cenderung Turun

Earn Smart
Risiko Global Meningkat, Bos OJK Sebut Sektor Jasa Keuangan Harus Waspada

Risiko Global Meningkat, Bos OJK Sebut Sektor Jasa Keuangan Harus Waspada

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.