Kompas.com - 02/04/2014, 10:33 WIB
Aditya Panji/KompasTekno
EditorErlangga Djumena

Willy Sakareza*

 
KOMPAS.com - Kuartal pertama tahun 2014 ditutup dengan pelbagai laporan kinerja perusahaan di tahun 2013. Tidak terkecuali salah satu perusahaan telekomunikasi seluler terbesar Indonesia, Indosat.

Perusahaan yang identik dengan warna kuning ini melaporkan kerugian  besar yaitu sebesar Rp 2,78 triliun. Sangat timpang jika dibandingkan tahun 2012, dimana Indosat mencatatkan laba sebesar Rp 375 miliar. Kinerja perusahaan di tahun 2013 memang relatif memburuk jika membandingkan EBITDA di tahun 2013 dan 2012. Terdapat penurunan sebesar Rp 0,17 miliar.

Lampu Kuning!

Bak menyerupai warna kebesarannya, Indosat ibarat sedang berada di persimpangan jalan dengan lampu kuning sebagai tanda isyarat. Bisa menjadi lampu merah, bisa menjadi lampu hijau, atau bisa menjadi petunjuk untuk berhati-hati dalam bersaing di bisnis telekomunikasi.

Bagaimana tidak, potensi penurunan kinerja secara internal hingga persaingan keras dari kompetitor eksternal akan semakin menghantam perusahaan yang pernah tercatat sebagai milik negara.

Dari sisi internal, Indosat kerap disibukkan dengan permasalahan hukum yang menimpa salah satu petingginya dan anak perusahaannya, IM2. Sejak pergantian CEO dari Harry Sasongko ke Alexander Rusli, Indosat pun ditinggal oleh C-Level lain yaitu Erik Meijer sebagai penanggung jawab komersial dan Hans Christiaan Moritz sebagai penanggung jawab teknologi. Hingga saat ini, belum ada pengganti dari kedua ekspatriat tersebut.

Selanjutnya, Indosat hampir dipastikan kehilangan hak pengelolaan orbit satelit 150,5 derajat Bujur Timur yang biasa dipakai oleh Satelit Palapa C-2. Hal ini tentu saja berdampak pada terganggunya potensi total pendapatan perusahaan dari pengelolaan satelit yang berkisar di angka 238 Miliar Rupiah. Belum lagi dari pelemahan kurs rupiah terhadap dollar yang menganggu neraca keuangan perusahaan.

Dari sisi eksternal, Indosat tidak bisa mengabaikan potensi kekuatan baru pasca aksi korporasi XL Axiata yang mengakuisisi Axis Telecom. Penggabungan kedua perusahaan telekomunikasi ini, tentu saja memperkuat daya saing untuk mengalahkan Indosat, setidaknya sebagai operator telekomunikasi nomor dua di Indonesia.

Selain itu, adanya rencana pemerintah untuk mengubah lisensi pengelolaan frekuensi 2.3 GHz menjadi lisensi seluler, tentu saja akan menambah sesak kompetisi bisnis telekomunikasi seluler di Indonesia. Hal ini ditambah dengan rencana pemerintah memindahkan lisensi frekuensi Smartfren dari 1.9 GHz ke 2.3 GHz. Patut diketahui bahwa saat ini, Smartfren sedang gencar melakukan promosi inovasi produk Andromax sebagai senjata utama menembus EBITDA positif di tahun 2014. Besar kemungkinan Smartfren juga dapat menggoyahkan kedigdayaan Indosat dalam 1 atau 2 tahun ke depan.

Inovasi Strategi Bisnis

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X