ADB: Pelambatan Ekonomi Tiongkok Pengaruhi Indonesia

Kompas.com - 02/04/2014, 11:48 WIB
Bendera Republik Rakyat China The GuardianBendera Republik Rakyat China
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputy Country Director Bank Pembangunan Asia (ADB) mengatakan, Indonesia harus mencermati kondisi ekonomi Tiongkok. ADB menilai ekspor manufaktur Indonesia yang membaik pada kuartal IV tahun 2013 diharapkan akan diteruskan pada tahun 2014 ini seiring dengan depresiasi rupiah.  Namun, sejalan dengan perlambatan ekonomi Negeri Tirai Bambu ini, maka volume ekspor Indonesia pun akan terpengaruh. 

"Pertumbuhan akan lebih flat. Negara yang penting dicatat adalah China (Tiongkok). Pertumbuhan ekonomi China akan melemah karena ada penurunan pertumbuhan kredit. Dengan demikian pertumbuhan ekspor kita akan tertahan," kata Edimon di Jakarta, Selasa (1/4/2014).

Lebih lanjut, Edimon mengungkapkan, Tiongkok merupakan negara utama tujuan ekspor Indonesia, disusul Jepang. Selama Tiongkok menahan pertumbuhan ekonominya, maka ekspor Indonesia pun akan terus tertahan.

"Yang membuat pertumbuhan lemah adalah investasi, ini menurun kontribusinya. Kita perlu ekspor dan investasi lebih besar. Untuk saat ini yang paling penting adalah China, akan sedikit melemah," ungkapnya.

ADB memprediksi total ekspor Indonesia akan meningkat sebesar 4,5 persen pada tahun 2014 dan 6 persen pada tahun 2015 sejalan perbaikan ekonomi di AS, India, dan zona Eropa.

Depresiasi rupiah diakui ADB memang akan mengganggu kinerja impor. Meskipun demikian, impor diprediksi akan meningkat sebesar 3,4 persen tahun ini dan 4,2 persen tahun 2015 mendatang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X