Kemenhub Akui Sistem Keamanan Angkutan Laut Lemah

Kompas.com - 09/05/2014, 19:28 WIB
Ilustrasi: Kapal motor (KM) Dobonsolo di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang menuju Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta. KOMPAS/ AMANDA PUTRI NUGRAHAWATIIlustrasi: Kapal motor (KM) Dobonsolo di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang menuju Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Sistem keamanan angkutan laut nasional saat ini dinilai sangat lemah. Banyaknya tindak kriminal diatas kapal seperti pencurian barang-barang penumpang dan data manifes penumpang yang tidak sesuai kerap menjadi momok menakutkan bagi masyarakat.

Menanggapi banyaknya masalah tersebut, Harry Boediarto, Direktur Lalu Lintas Angkutan Laut Kementerian Perhubungan mengatakan, hal ini memang kesalahan pemangku kebijakan angkutan laut yaitu Kemenhub.

"Itu yang jadi masalah, sistem keamanan angkutan laut masih lemah, tidak seperti penerbangan, ini kesalahan kita (kemenhub) dari awal dulu," ujar Harry Boediarto, Direktur Lalu Lintas Angkutan Laut Kementerian Perhubungan di Jakarta, Jumat (9/5/2014).

Sistem keamanan angkutan laut yang lemah juga diakibatkan tidak adanya direktur keamanan seperti di Dirjen Udara yaitu Direktur Keamanan Udara. Hal tersebut menurutnya membuat keamanan angkutan laut sulit meniru sistem keamanan udara nasional.

Untuk itu, Kemenhub akan mencoba menerapkan sistem "One ticket, One ID" sama seperti sistem tiket kereta api saat ini.

Selain itu, Harry juga menyoroti data manifes penumpang yang tidak sesuai dengan jumlah penumpang yang naik di kapal. Menurutnya, situasi seperti itu juga menandakan lemahnya sistem pendataan penumpang.

"Sekarang ini data penumpang tidak sama dengan penumpang yang naik. Kalau terjadi kecelakaan bagaimana?manifesnya tidak sama. Dan itu sering terjadi," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota DPR: Realisasi Anggaran Food Estate Jangan Tumpang Tindih

Anggota DPR: Realisasi Anggaran Food Estate Jangan Tumpang Tindih

Whats New
Cara dan Syarat Perpanjang SKCK Secara Online

Cara dan Syarat Perpanjang SKCK Secara Online

Whats New
Saham-saham Ini Berpotendi Dilepas BP Jamsostek, Apa Kata Analis?

Saham-saham Ini Berpotendi Dilepas BP Jamsostek, Apa Kata Analis?

Whats New
PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

Rilis
Masih Dibayangi Lonjakan Kasus Covid-19, IHSG Menguat, Rupiah Stagnan

Masih Dibayangi Lonjakan Kasus Covid-19, IHSG Menguat, Rupiah Stagnan

Whats New
Ekspor Dilarang, KKP Selamatkan Rp 138,4 Miliar dari Penyelundupan Benih Lobster

Ekspor Dilarang, KKP Selamatkan Rp 138,4 Miliar dari Penyelundupan Benih Lobster

Whats New
Kurs Rupiah di 5 Bank Hari Ini

Kurs Rupiah di 5 Bank Hari Ini

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Dideportasi dari Malaysia, 145 Pekerja Migran Bermasalah Langsung Dikarantina

Dideportasi dari Malaysia, 145 Pekerja Migran Bermasalah Langsung Dikarantina

Whats New
Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Whats New
[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

Whats New
Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Whats New
Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Rilis
Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Rilis
Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X