Yellen Bicara Lagi soal "Fed Rate", Dollar AS Menggeliat

Kompas.com - 16/07/2014, 07:25 WIB
EditorPalupi Annisa Auliani

NEW YORK, KOMPAS.com - Mata uang dollar AS menguat atas mata uang utama lainnya, Selasa (15/7/2014), setelah Gubernur Bank Sentral Amerika (The Federal Reserve atau The Fed) Janet Yellen berbicara lagi soal soal suku bunga acuan (Fed rate).

Yellen tampil di depan Kongres untuk memberikan laporan semesteran terkait perekonomian dan kebijakan moneter. Dia berharap The Fed bisa menaikkan suku bunga acuan lebih cepat dari perkiraan sebelumnya, jika pasar terus mencatatkan perbaikan yang solid.

"Meskipun ekonomi terus membaik, pemulihan belum tuntas," kata Yellen di depan Komite Perbankan Senat, Selasa. Saat ini angka pengangguran di Amerika Serikat sudah turun 1,5 persen dibandingkan tahun lalu, dan berada pada posisi 6,1 persen.

Sementara itu angka pertumbuhan lapangan kerja pada semester pertama 2014 ini menurut Yellen memperlihatkan langkah kuat dibandingkan tahun lalu. Namun, Yellen juga menyatakan keprihatinan atas bursa tenaga kerja yang menurut dia masih melemah secara signifikan.

Posisi bursa tenaga keraja saat ini menurut Yellen masih memperlihatkan partisipasi yang rendah, pertumbuhan upah yang lambat, dan tingkat pengangguran tak sesuai harapan The Fed yang mematok target angka itu di kisaran 5,2 persen sampai 5,5 persen.

Inflasi sudah mulai naik, memperlihatkan ada aktivitas ekonomi yang terjadi, tetapi lagi-lagi masih berada di bawah target 2 persen yang diharapkan The Fed untuk saat ini.

Saat ini suku bunga acuan (Fed rate) masih berada di level 0,25 persen sejak ditetapkan pada Desember 2008, sebagai upaya untuk mendorong pemulihan ekonomi.

"Jika pasar tenaga kerja terus membaik lebih cepat daripada perkiraan komite, sehingga konvergensi lebih cepat menuju tujuan ganda kami, maka kenaikan suku bunga acuan kemungkinan akan terjadi lebih awal dan lebih cepat dari perkiraan," papar Yellen.

Namun, imbuh Yellen, arah suku bunga acuan ini diperkirakan juga akan semakin akomodatif daripada yang diharapkan, bila kinerja perekonomian mengecewakan.

"Yellen sama sekali tak memberi petunjuk kapan suku bunga akan naik, dan meskipun terjadi reli greenback, nada umum dari pernyataan FOMC ini dovish," kata Kathy Lien dari BK Asset Management. "Intinya adalah bahwa bahkan dengan perbaikan di pasar tenaga kerja, the Fed tidak yakin bahwa ekonomi berkinerja lebih baik."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.