Prabowo Tolak Pilpres, Pasar Sempat "Shock"

Kompas.com - 22/07/2014, 18:55 WIB
Ilustrasi  

KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan calon presiden (capres) Prabowo Subianto menolak pelaksanaan pemilihan presiden berimbas pada tergelincirnya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan nilai tukar rupiah hari ini.

Sebagian investor menarik diri dari pasar setelah pernyataan Prabowo tersebut. Kepala Ekonom PT Bank Mandiri Tbk Destry Damayanti mengatakan pasar terkejut dengan pernyataan capres nomor urut 1 tersebut. Sehingga, keterkejutan pasar terefleksi dalam masuknya IHSG pada zona merah pada penutupan perdagangan hari ini.

"Market sempat shock. Tiba-tiba terjadi seperti ini, sehingga market sempat negatif. Tapi sepertinya sudah ada dugaan di pasar bahwa kubu Prabowo menolak," kata Destry saat dihubungi Kompas.com, Selasa (22/7/2014).

Meskipun demikian, pengumuman hasil akhir pemilu 2014 pada 24 Agustus mendatang dinilai Destry merupakan sebuah harapan yang dinanti pasar. Selain itu, pernyataan Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang mengungkapkan keputusan akan tetap sah walaupun tidak ditandatangani saksi salah satu pasangan capres pun merupakan angin segar bagi pasar.

"Yang diharapkan pasar saat ini adalah konsistensi KPU dan pemerintah. Bagaimana KPU dan pemerintah agar cepat memberi kepastian," jelas Destry.

Dia mengungkapkan pada dasarnya kondisi seperti inilah yang sulit untuk diprediksi oleh para ekonom dan analis. Namun demikian, ia memperkirakan pasar akan tetap fluktuatif hingga keputusan akhir KPU diumumkan pada 24 Agustus mendatang.

"Sampai Agustus akan terus up and down, satu bulan ke depan kira-kira akan seperti ini, kalau tidak ada kekerasan dari pihak manapun," ujar Destry.

Informasi saja, pada penutupan perdagangan, indeks ditutup di level 5.083,52 atau kehilangan 43,6 poin (0,85 persen). Meskipun melemah, namun transaksi di pasar pada perdagangan hari ini terbilang cukup besar. Volume perdagangan mencapai 9,29 miliar lot saham senilai Rp 8,94 triliun. Hanya 75 saham yang diperdagangkan menguat, selebihnya 230 saham melemah dan 83 saham stagnan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X