Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tunggu Pengumuman Cadangan Devisa, IHSG Diprediksi Bergerak Variatif

Kompas.com - 08/08/2014, 08:24 WIB
Robertus Benny Dwi Koestanto

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan diproyeksikan kembali ke fase konsolidatifnya. Akhir pekan ini, Jumat (8/8/2014), indeks diproyeksikan bergerak variatif dengan kesempatan menguat didorong sejumlah saham yang sudah mengalami jenuh beli.

Pasar saham AS mengalami koreksi seiring respons keras Rusia atas sanksi-sanksi negara barat. Koreksi dialami indeks Dow Jones Industrial Average sebesar 0,46 persen dan indeks S&P500 sebesar 0,56 persen.

Dari pasar Asia, pergerakan pasar saham dipengaruhi oleh kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi dunia, seiring meningkatnya ketegangan antara negara barat dan Rusia. Koreksi pasar saham Asia ditunjukkan oleh indeks Nikkei 225 sebesar 1,26 persen dan indeks KOSPI Composite di Korea Selatan 0,38 persen.

Sementara harga kontrak berjangka (futures) komoditas bergerak variatif. Dari dalam negeri, cadangan devisa Juli 2014 diprediksi mencapai 109 miliar-110 miliar dollar AS. Secara umum, prediksi itu setara dengan 6,3 bulan dari pembayaran impor dan pelunasan utang luar negeri pemerintah.

Bank Indonesia (BI) sendiri akan mengumumkan realisasi devisa pekan ini. Jika realisasi devisa tersebut sejalan dengan ekspektasi, implikasinya diprediksi akan positif bagi pasar.

Di sisi lain, Analis Teknikal Mandiri Sekuritas mengatakan jika indeks harga saham gabungan (IHSG) diperdagangkan di atas EMA 200 hari. Jangka pendek indeks membentuk flag pattern. Indeks masih dalam fase konsolidasi dan bergerak mixed pada perdagangan kemarin.

Hari ini, indeks masih akan bergerak variatif menguat coba menguji resistance terdekat di level 5.075. Indeks bergerak di kisaran support 5.050 dan resistance 5.075. Saham yang direkomendasikan adalah MAIN, BBRI, LPKR, ADRO dan BBNI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com