Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Newmont Cabut Gugatan Tanpa Syarat

Kompas.com - 30/08/2014, 10:07 WIB
Yoga Sukmana

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menyatakan, Newmont telah memutuskan mencabut gugatannya di badan arbitrase International Center for Settlement of Investment Disputes (ICSID) terkait pelalangan ekspor oleh Pemerintah Indonesia.

Menurut pemerintah, pencabutan gugatan oleh Newmont dilakukan secara sukarela tanpa syarat. "Mereka mencabut tanpa syarat dan tanpa alasan," ujar Menteri Koordinator Perekonomian Chairul Tanjung saat menggelar konferensi pers di kantornya, Jakarta, Jumat malam (28/8/2014).

CT menjelaskan, pencabutan gugatan Newmont tersebut melalui proses yang panjang. Pasalnya, Pemerintah Indonesia dan Newmont sama-sama bertahan dengan agrumennya masing-masing. Bahkan, surat persetujuan yang dilayangkan ICSID juga melalui proses yang tidak mudah.

Setidaknya, prosesnya terlebih dahulu diawali dengan pencabutan gugatan oleh Newmont. Setelah itu, ICSID akan mengirimkan surat kepada Pemerintah Indonesia dan memberikan waktu tenggang apakah pemerintah setuju atau tidak dengan pencabutan tersebut.

Jika tidak ada respons dalam waktu tenggang tersebut, maka pemerintah dianggap setuju. Namun, kata CT, karena pemerintah ingin masalah ini cepat selesai, maka pemerintah memutuskan menandatangani surat tersebut sebagai tanda setuju atas pencabutan gugatan Newmont.

"Ini membuktikan ketegasan pemerintah, ini membuktikan bahwa pemerintah tidak bisa ditekan oleh pihak manapun karena ini demi kepentingan nasional," kata CT.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Spend Smart
Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Earn Smart
Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Spend Smart
Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Whats New
Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Whats New
Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Whats New
Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-'grounded' Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-"grounded" Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Whats New
ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

Whats New
Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Whats New
Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Whats New
ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

Whats New
Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Whats New
Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com