Defisiensi Modal Bakrie & Brothers Capai Rp 1,85 Triliun

Kompas.com - 01/09/2014, 09:40 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Kinerja PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) semester I tahun ini terbilang moncer. Bahkan, laba bersihnya meningkat lebih dari 20 kali lipat menjadi Rp 123,12 miliar dari periode setahun sebelumnya yang hanya Rp 4,86 miliar.

Namun, BNBR tercatat mengalami kekurangan modal alias defisiensi modal. Tercatat, ekuitas BNBR negatif Rp 1,85 triliun per akhir 30 Juni lalu. Jika dibandingkan dengan akhir kuartal I yang mencatat ekuitas negatif Rp 1,4 triliun, defisiensi modal perusahaan lompat 36 persen, meski terlihat membaik dari akhir Desember yang tercatat Rp 2 triliun.

Manajemen mengklaim, penurunan nilai ini terjadi atas investasi jangka pendek dan perubahan nilai wajar derivatif. Namun, rugi penurunan nilai yang menyebabkan kekurangan modal ini yang menjadi perhatian auditor Tjiendradjaja & Handoko Tomo, penyusun laporan keuangan tengah tahun BNBR. 

"Kondisi ini mengindikasikan adanya ketidakpastian material yang menyebabkan keraguan signifikan atas kemampuan perusahaan mempertahankan kelangsungan usahanya," tulis auditor ini. Ekuitas negatif ini bertambah buruk dibanding akhir Maret yang sebesar Rp 1,4 triliun. 

Karena itu, manajemen BNBR akan mengupayakan beberapa hal. Misalnya, restrukturisasi utang melalui konversi utang menjadi saham. Catatan saja, hingga Juni 2014, total pinjaman berbunga BNBR tercatat sebesar Rp 7,67 triliun, turun 1% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, Rp 7,78 triliun.

Hal berikutnya, meningkatkan modal dengan menerbitkan saham dan penjualan aset. Lalu, perseroan berencana untuk mengurangi investasi dalam bentuk saham.

BNBR juga masih mencatatkan piutang usaha dari Sky Trinity Industries Limited sebesar Rp 1,18 triliun. Piutang itu dicatatkan dari transaksi penjualan saham PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) yang dilepas BNBR. Belum jelas bagaimana nasib kelanjutan piutang ini.

Yang pasti, kini BNBR tengah fokus melanjutkan ekspansinya di bisnis manufaktur dan infrastruktur. Sekadar informasi, bisnis manufaktur yang menyumbang 79% pendapatan inilah penolong kinerja BNBR. Di akhir Juni 2014, tiga anak usaha manufaktur BNBR menyumbang pendapatan Rp 2,9 triliun. 

Bobby Gafur Umar, Presiden Direktur BNBR juga bilang, anak usahanya sedang memulai bebrapa proyek strategis.  PT Bakrie Oil and Gas Infrastructure memulai jaringan pipa di jalur sumur gas Kepodang ke Tambak Lorok di Jawa Tengah. PT Bakrie Tol Indonesia juga sedang membebaskan lahan untuk tol Cimanggis-Cibitung. (Dityasa H Forddanta, Narita Indrastiti)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Anies Apresiasi Langkah Cepat Kementan Siapkan Kebutuhan Pangan Jelang Idul Adha

Gubernur Anies Apresiasi Langkah Cepat Kementan Siapkan Kebutuhan Pangan Jelang Idul Adha

Rilis
Sebanyak 42.000 Hewan Kurban Masuk ke Jakarta Dipastikan Bebas Wabah PMK

Sebanyak 42.000 Hewan Kurban Masuk ke Jakarta Dipastikan Bebas Wabah PMK

Whats New
Jelang Idul Adha, Mentan Jamin Suplai Pangan untuk DKI Jakarta Aman

Jelang Idul Adha, Mentan Jamin Suplai Pangan untuk DKI Jakarta Aman

Whats New
Rupiah Terus Melemah, Kian Dekati Rp 15.000 per Dollar AS

Rupiah Terus Melemah, Kian Dekati Rp 15.000 per Dollar AS

Whats New
Tax Amnesty Jilid II Berakhir, Apindo Harap Sinergi Pemerintah-Pengusaha Semakin Kuat

Tax Amnesty Jilid II Berakhir, Apindo Harap Sinergi Pemerintah-Pengusaha Semakin Kuat

Whats New
Tenang, Kenaikan Tarif Listrik Tidak Dorong Lonjakan Inflasi di RI

Tenang, Kenaikan Tarif Listrik Tidak Dorong Lonjakan Inflasi di RI

Whats New
Erick Thohir: Penyerapan Kredit UMKM di Malaysia Capai 50 Persen, di Indonesia Baru 20 Persen

Erick Thohir: Penyerapan Kredit UMKM di Malaysia Capai 50 Persen, di Indonesia Baru 20 Persen

Whats New
Anak Usaha Astra International Caplok 49,56 Persen Saham Bank Jasa Jakarta

Anak Usaha Astra International Caplok 49,56 Persen Saham Bank Jasa Jakarta

Whats New
Kasus Gagal Bayar Perusahaan Asuransi Berlarut-larut, OJK Buka Suara

Kasus Gagal Bayar Perusahaan Asuransi Berlarut-larut, OJK Buka Suara

Whats New
Harga Minyak Mentah Indonesia Naik, Ini Beberapa Faktor Penyebabnya

Harga Minyak Mentah Indonesia Naik, Ini Beberapa Faktor Penyebabnya

Whats New
Sandiaga Uno Ingatkan Pentingnya Promosi Digital bagi Ekonomi Kreatif

Sandiaga Uno Ingatkan Pentingnya Promosi Digital bagi Ekonomi Kreatif

Rilis
Lima RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN yang Bakal Hapus Kelas Iuran dan Layanan 1,2,3 BPJS Kesehatan

Lima RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN yang Bakal Hapus Kelas Iuran dan Layanan 1,2,3 BPJS Kesehatan

Whats New
Bandara Ngurah Rai Bali Tambah Rute ke Singapura dan Manila PP

Bandara Ngurah Rai Bali Tambah Rute ke Singapura dan Manila PP

Whats New
IHSG Anjlok 2,53 Persen di Sesi I Perdagangan, Rupiah Melemah

IHSG Anjlok 2,53 Persen di Sesi I Perdagangan, Rupiah Melemah

Whats New
AS Terancam Resesi, Apa Dampaknya ke Indonesia?

AS Terancam Resesi, Apa Dampaknya ke Indonesia?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.