Kompas.com - 11/09/2014, 08:48 WIB
EditorErlangga Djumena

"Kalau harga gas 12 kilo naik, kemungkinan akan lebih sulit dapat gas 3 kilonya. Soalnya banyak yang beralih karena gas 12 kilo lebih mahal," ujar Suparno, yang tengah menunggu pasokan gas di Jalan Terusan Alfathu, Soreang.

Kabid LPG 3 kilogram DPC Hiswana Migas Bandung-Sumedang, Tua Siagian, mengatakan, dampak dari menurunnya pasokan gas 12 kilogram akan membuat langkanya gas 3 kilogram di pasaran. Padahal, pihaknya sudah menambah pasokan gas.

"Memang hingga saat ini, kami belum melihat secara signifikan adanya migrasi pengguna gas 12 kilo ke gas 3 kilo. Masyarakat jangan terlalu panik karena pasokan masih aman," ujar Tua saat dihubungi melalui sambungan telepon, kemarin.

Kelangkaan gas elpiji 3 kg terjadi di wilayah selatan Kabupaten Bandung Barat. Kalaupun ada, warga harus membeli dengan harga selangit, mencapai Rp 24.000 per tabung.

Salah seorang warga Desa Pasirpogor, Kecamatan Sindangkerta, KBB, Muhammad Ridwan (36), mengatakan, dalam seminggu terakhir hampir semua warung yang biasa menjual gas elpiji 3 kg di desanya sudah kehabisan stok.

Menurut dia, harga gas elpiji 3 kg baik di tingkat pangkalan maupun pengecer di Sindangkerta, rata-rata harganya sudah di atas Rp 20.000 per tabungnya.

"Tadi (kemarin) malam saya beli harganya sudah Rp 23.000 per tabung," kata Ridwan saat ditemui Tribun, Rabu (10/9/2014).

Ade (40), juga warga Sindangkerta, mengaku sangat kesulitan untuk memperoleh tabung gas elpiji 3 kilogram.  Dijelaskannya, ia telah berkeliling ke warung-warung pengecer dekat tempat tinggalnya. Namun, hampir semua pengecer mengaku tak lagi memiliki pasokan gas 3 kg.

"Susah banget. Cari ke mana-mana enggak dapat. Pas giliran dapat ternyata harganya sangat mahal. Harganya Rp 24.000," kata Ade. (ddh/cr4/zam/wij)
baca juga: Mulai Hari Ini, Harga Elpiji 12 Kg Naik Rp 18.000 Per Tabung

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.