Pasar Indonesia Seksi, Kenapa Pengusaha Incar ke Pasar Negara Tetangga yang Kerempeng?

Kompas.com - 22/10/2014, 20:16 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com -Penerapan Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015 dinilai Ekonom Bank Negara Indonesia Ryan Kiryanto memiliki dua sisi. Pertama, kesempatan produk-produk atau perusahaan Indonesia mengekspansi negara lain. Kedua sebaliknya, yaitu pasar Indonesia yang semakin dijajah barang-barang impor.

Berdasarkan dua sisi itu, muncul pemikiran bahwa potensi pasar dalam negeri yang besar lebih baik dimanfaatkan secara optimal oleh seluruh stakeholder ekonomi Indonesia. "Muncul pemikiran, Pasar kita sendiri "bahenol", seksi, ngapain ke pasar negara tetangga yang kerempeng?," kata Ryan di Jakarta, Rabu (22/10/20).

Pendapat seperti itu muncul karena pasar di negara-negara ASEAN relatif sudah jenuh. Hal berbeda justru terjadi pada pasar Indonesia yang sangat bergairah terhadap barang-barang baru. Meskipun begitu, Ryan menilai bahwa stakeholders ekonomi Indonesia tidak perlu khawatir akan hal itu.

Misalkan dalam hal perbankan, tawaran yang diberikan oleh bank-bank Singapura biasanya menyasar masyarakat kelas atas yang memiliki dana besar. "Tapi kita jangan khawatir kebangetan lah, tawaran dari bank-bang Singapur paling untuk kelas tinggi, kan literasi mereka sudah sangat baik," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.