TPPI Disarankan Fokus Produksi Pertamax

Kompas.com - 30/12/2014, 08:18 WIB
Semakin banyak orang yang menggunakan bensin non subsidi. Kontan/MuradiSemakin banyak orang yang menggunakan bensin non subsidi.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com – PT Trans Pacifik Petrochemical Indotama (TPPI) di Tuban Jawa Timur mendapat saran dari Tim Reformasi Tata Niaga Minyak dan Gas untuk memproduksi bahan bakar minyak beroktan (research octane number/RON) 92 alias Pertamax, bila kembali berproduksi.

“Tidak ada investasi. Kalau sarannya tim (Tim Anti-Mafia Migas), fokus ke RON92 (Pertamax). Fokus saja ke situ sampai pabrik ini jalan. Tidak ada investasi,” kata Riki F Ibrahim, Direktur PT Tuban Petrochemical Industries, perusahaan induk TPPI, di Jakarta, Senin (29/12/2014) malam.

Usai bertemu dengan Tim-Anti Mafia Migas--rebutan lain untuk Tim Reformasi Tata Niaga Migas--Riki mengatakan TPPI memang sudah satu tahun tak berproduksi. Namun, kata dia, Pemerintah melalui PT Pertamina tak butuh banyak investasi untuk menghidupkannya lagi.

Dalam posisi "mati suri", kata Riki, kilang tetap dirawat demikian pula penggajian pegawai tetap dipenuhi. “Terus berdarah-darah kami lakukan itu. Untuk apa? Agar aset negara kita jaga,” imbuh dia.

Riki enggan menyebutkan berapa biaya yang harus dikeluarkan jika Pertamina ingin mengakuisisi PT Tuban Petrochemical Industries. Namun yang jelas, investasi yang dibutuhkan untuk membangun kilang selevel TPPI setidaknya butuh dana sekitar 2,4 miliar dollar AS--sekitar Rp 30 triliun.

“Itu investasinya untuk membangun itu (TPPI). Tapi kalau mengakuisisi PT Tuban Petrochemical Industries, tidak sebesar itu. Dan Pertamina sudah mendapatkan TPPI mayoritas, Polytama, dan juga PON. PON udah memberikan dividen kepada pemerintah,” jelas Riki.

Ditemui di tempat sama, Ketua Tim Anti-Mafia Migas Faisal Basri menyebutkan kilang TPPI bisa segera diambil alih oleh Pertamina. Dari penjelasan Riki, ujar dia, pemilik lama tak lagi terlibat dalam manajemen TPPI.

Pemilik lama TPPI adalah Honggo Wendratmo. Jika kilang ini bisa kembali berproduksi, kata Faisal, pasokan Pertamax dari dalam negeri bisa bertambah hingga 46.000 barrel per hari.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X