Kompas.com - 09/02/2015, 18:18 WIB
Mantan Kepala Badan Intelijen Negara, AM Hendropriyono, saat acara pengukuhan dirinya sebagai guru besar dalam bidang ilmu intelijen di Jakarta Selatan, Rabu (7/5/2014). Acara ini dihadiri oleh Presiden ke 5 RI, Megawati Soekarnoputri, Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo, ketum PKB, Muhaimin Iskandar dan Ketum Hanura, Wiranto. TRIBUNNEWS/HERUDINMantan Kepala Badan Intelijen Negara, AM Hendropriyono, saat acara pengukuhan dirinya sebagai guru besar dalam bidang ilmu intelijen di Jakarta Selatan, Rabu (7/5/2014). Acara ini dihadiri oleh Presiden ke 5 RI, Megawati Soekarnoputri, Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo, ketum PKB, Muhaimin Iskandar dan Ketum Hanura, Wiranto.
EditorErlangga Djumena

Sementara itu, terkait kehadiran Presiden Jokowi dan Perdana Menteri Malaysia Najib dan Tun Mahathir, dia menuturkan, hal itu merupakan tindakan yang wajar sebagaimana Presiden AS Barrack Obama menyaksikan penandatangan MoU Boeing dengan perusahaan Indonesia di Bali beberapa waktu lalu.

"Demikian seyogianya sebagai pemerintah memacu semangat rakyatnya, untuk bersama-sama membangun negaranya sendiri. Obama pun di Bali menyaksikan, kawan kita swasta bertransaksi dengan Boeing Amerika. Itu karena kita beli, apalagi ini karena kita mau membangun pabrik sendiri," kata Hendro.

Anak Hendropriyono

Pada kesempatan itu, Hendro juga curhat soal anak dia, Diaz Hendropriyono, yang menjadi petinggi di Telkomsel. Menurut dia, pencapaian anak bungsunya itu bukan karena dia dekat dengan Jokowi. Ia menegaskan, dirinya dalam berteman tidak pernah karena perhitungan untung rugi.

"Anak saya menjadi komisaris di Telekomsel merupakan pencapaian dia sendiri, yang menjadi ketua dan mengorganisasi relawan Kawan Jokowi bersama-sama kawan-kawannya yang sekarang ada di antaranya jadi menteri. Bukan sama sekali karena saya karena keinginan saya justru anak saya melanjutkan usaha saya di Hendropriyono Corporation Indonesia (HCI) yang saya bangun sejak saya pensiun pada tahun 2000. Tapi, anak bungsu saya, Diaz, tidak mau menjalani hidup di bawah bayang-bayang saya," papar Hendro. 

Menantu Hendropriyono

Masih ada satu lagi anggota keluarga Hendropriyono yang berada di "ring 1" Presiden Jokowi, yaitu Mayjen Andika Perkasa yang ditunjuk sebagai Komandan Pasukan Pengamanan Presiden. Andika adalah menantu Hendropriyono.

Terpilihnya Andika sempat menjadi perbincangan karena dianggap kurang pengalaman. Sebelumnya, Andika adalah Kepala Dinas Penerangan TNI AD dengan pangkat bintang satu. Umumnya, untuk jabatan strategis seorang perwira, setidaknya pernah menduduki posisi setingkat.

Panglima TNI Jenderal Moeldoko mengakui, karier Andika melesat cepat.  Catatan akademik Andika menonjol. Ia mendapatkan gelar magister di Harvard University dan meraih gelar doktor di George Washington University. Andika adalah orang pertama angkatan 1987 yang meraih posisi bintang dua.

Baca juga: Menyimak Kiprah Bisnis Hendropriyono

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.