Rupiah Anjlok, BKPM Prioritaskan Industri Dapat Pengurangan Pajak

Kompas.com - 14/03/2015, 14:25 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorTri Wahono
JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) akan memprioritaskan investasi sektor industri yang berorientasi ekspor dan secara global memiliki pasar yang cukup besar.

Hal itu dilakukan sebagai respon kebijakan pemerintah untuk menstabilisasi nilai tukar rupiah dengan memberikan tax allowance atau keringanan pembayaran pajak.

"Sektor industri tekstil, mebel dan alas kaki, merupakan sektor yang diprioritaskan mendapatkan tax allowance dalam revisi PP 52/2011, karena memenuhi seluruh kriteria, mulai nilai investasi, penyerapan tenaga kerja, dan terutama potensi ekspornya yang cukup besar," ujar Kepala BKPM Franky Sibarani di Jakarta, Jumat (13/3/2015) kemarin.

Dia mengatakan, dalam revisi PP 52 Tahun 2011, ada beberapa kriteria industri yang bisa mendapatkan tax allowance.

Pertama, berorientasi ekspor dan secara global memiliki pasar yang cukup besar. Kedua, kriteria nilai investasi yang cukup besar bagi PMA untuk mendorong capital inflow untuk mendukung terciptanya stabilisasi nilai tukar rupiah.

Saat ini kata dia pangsa pasar produk tekstil secara global mencapai 700 miliar dollar AS, sementara market share ekspor Indonesia hanya 1,85 persen atau 13 miliar dollar AS tahun 2014.

Sementara itu, untuk industri alas kaki, potensi pasar globalnya 100 miliar dollar AS dan market share ekspor Indonesia tahun 2014 hanya 4 persen atau 4 miliar dollar AS.

Demikian pula dengan industri mebel yang pasar globalnya mencapai 400 miliar dollar ASdan market share ekspor Indonesia hanya 0,4 persen atau 1,8 miliar dollar AS.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X