Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bermodal Rp 6 Juta, Kini Yully Sukses Pasarkan Lampu hingga Eropa

Kompas.com - 26/06/2015, 03:43 WIB

KOMPAS.com -
Bermula dari terkendala biaya sehingga harus berhenti kuliah di Modern School of Design (MSD), Yogyakarta, Yully Widianto menjajal peruntungan dengan menjajal dunia usaha. Dari hobi dan kebiasaannya mendesain, Yully menjalankan bisnis seni interior yakni memproduksi lampu dekorasi untuk di dalam ruangan dan luar ruangan unik lewat usaha Dhowo Art.

Pria ini juga membuat produk interior lainnya seperti meja, kursi dan cermin. Bahan baku kerajinannya dia ambil dari alam seperti rotan, bambu, atau kayu jati. Produk alam lainnya seperti kayu manis, biji aren dan lainnya dia gunakan sebagai aksesori untuk mempercantik produk buatannya.

Lampu dekorasi yang dia sebut lampshades dan lampstand ini sarat dengan keterampilan dan juga ide kreatif mendesain. Kecintaannya pada dunia seni membuat pria berusia 38 tahun ini bisa bebas menyalurkan idenya ke dalam produk kerajinan ini. Lampu-lampu ini tidak berbentuk seperti lampu pada umumnya, namun memiliki bentuk, ukuran dan warna yang berbeda dari lampu pada umumnya.

Itu sebabnya, produknya banyak diminati oleh kalangan korporasi seperti restoran, kafe, apartemen dan hotel untuk penerangan sekaligus dekorasi ruangan. Rata-rata pemesanan lampu dari korporasi ini mencapai 300 unit sampai 500 unit per bulan. Selain itu, produknya juga banyak dilirik oleh konsumen dari luar negeri.

Yully mengaku sudah berhasil mengirim produk ke beberapa negara di Asia, Eropa dan Timur Tengah. “Rata-rata pembeli di luar negeri memesan produk sekitar 200 unit hingga 600 unit dengan digabung produksi teman-teman UKM lain,” tutur Yully.

Untuk memenuhi permintaan yang datang, Yully membuka dua showroom di Yogyakarta. Satu di Nitikan, Umbul Harjo, Yogyakarta khusus untuk produksi. Sedangkan lainnya berada di Jl Gejayan, Yogyakarta yang digunakan sebagai tempat pameran dan melayani pembelian. Kedua showroom ini dilengkapi gudang menyimpan persediaan barang dan memenuhi pembelian dalam jumlah banyak.

Dengan dibantu delapan pekerja, dia mampu memproduksi 300 unit sampai 500 unit lampu per bulan, atau sesuai pesanan yang datang. Jika sedang tidak ada pesanan, biasanya Yully membuat dua unit lampu dengan model yang sama sebagai persediaan untuk dipajang di showroom.

Harga jual ke konsumen sebesar Rp 150.000 hingga Rp 1,5 juta per unit, tergantung bahan baku dan ukuran serta kesulitan pembuatan produk. Tidak heran bila Yully bisa meraup omzet hingga Rp 100 juta per bulan dari berbisnis kerajinan ini.

Seperti usaha lainnya, bisnis yang dia tekuni sejak tahun 1998 ini kerap mengalami pasang surut dalam perjalannya. Agar produknya tetap diminati pasar, Yully rajin berinovasi produk dengan memadukan model lawas dengan model terkini yang sedang tren dalam produk-produk hasil karyanya. Sementara promosi dengan gencar mengikuti pameran-pameran kerajinan tangan.

Modal Rp 6 juta
Yully tumbuh di antara keluarga yang menyukai bidang seni. Itu sebabnya sejak kecil dia sudah tertarik dengan bidang ini terutama seni lukis. Setelah pulang sekolah, Yully sering mendatangi toko buku dan senang melihat-lihat buku desain seni interior. Dia pun gemar melihat-lihat gambar di internet mengenai seni interior rumah.

Tak puas melihat-lihat, ia pun mengaplikasikan hobi di bidang seni dalam bentuk lukisan. Darah seni yang mengalir dalam dirinya inilah yang membuatnya tertarik memperdalam ilmu seni dengan menempuh pendidikan di Modern School of Design (MSD), Yogyakarta.

Yully sempat memiliki galeri lukis di dekat rumahnya. Dia pernah menjual lukisan di bahan kulit dan jaket pada tahun 1996 hingga 1997 di Malioboro, Yogyakarta. Dari situ ia pun memiliki ide untuk ikut pameran seni di beberapa tempat.

Pameran seni pertama kali yang diikutinya di Ancol tahun 1997 sampai 1998. Dari pameran tersebut dia mendapatkan ide untuk menciptakan barang interior rumah dengan desain dan bahan yang kreatif. Yully mencoba membuat lampu dekorasi dengan bahan-bahan baku dari alam. 

Dengan modal hasil lukisan yang dijual di Malioboro, tabungan dan pinjaman dana dari BUMN sebesar Rp 6 juta, ia pun mantap untuk membangun usaha barang dekorasi rumah di Yogyakarta. Bahan baku yang dia gunakan terus berkembang mengikuti perkembangan. Dia pernah membuat lampu dekorasi dari bahan pasir pantai, serbuk batu, pasir besi, bambu, rotan, kayu jati, kayu manis hingga kerang simping

Sambil menciptakan barang-barang seperti meja, kursi, cermin dan lampu rumah, pria yang telah memiliki dua anak ini pun aktif mengikuti beberapa pameran yang ditawarkan oleh Pemerintah kota setempat.

Menjadi perajin sekaligus pengusaha interior rumah, Yully bercerita bahwa produk buatannya pernah ditolak oleh beberapa galeri di Jakarta. Dia juga sempat mendapatkan konsumen yang tidak kooperatif. "Ada gelari-galeri yang susah untuk melakukan pembayaran sehingga pemasukan menjadi tertunda," kata dia.

Namun lambat laun produknya mulai dilirik oleh pasar. Berawal dari keikutsertaannya mengikuti pameran kerajinan tangan di Dubai yang diselenggarakan oleh pemerintah, Yully bisa mendapatkan kesempatan memamerkan produknya kepada pembeli di luar negeri.

Respons pembeli dari Timur Tengah ternyata cukup baik. Produknya disukai dan mulai dikenal. Yully juga sempat mengikuti pameran-pameran lainnya di luar negeri. Itulah yang membuka jalan baginya untuk memasarkan produknya di luar negeri. (Jane Aprilyani)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com