Bank Mayora Tetap Waspadai Kredit Bermasalah

Kompas.com - 01/08/2015, 13:48 WIB
Bank Mayora yang didirikan pada 28 Juli 1993 merupakan bagian dari Grup Mayora. Pada kuartal II 2015, Bank Mayora berencana menjadi Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) II.  Josephus PrimusBank Mayora yang didirikan pada 28 Juli 1993 merupakan bagian dari Grup Mayora. Pada kuartal II 2015, Bank Mayora berencana menjadi Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) II.
EditorJosephus Primus


KOMPAS.com - Meski naik kelas menjadi Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) II pada kuartal kedua 2015, PT Bank Mayora tetap mewaspadai kredit bermasalah. Presiden Direktur PT Bank Mayora Irfanto Oeij mengemukakan hal ini pada Sabtu (1/8/2015), di sela-sela perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-22 bank yang menjadi bagian dari Grup Mayora ini. "Ada gejala di semester dua tahun ini nasabah mulai tersendat (membayar cicilan kredit)," kata Irfanto.

Lebih lanjut, bankir yang mulai memimpin Bank Mayora pada Februari 2011 mengatakan nasabahnya yang bergerak di bisnis perhotelan sudah mengatakan bahwa bisnis di sektor tersebut sudah mulai lesu. Pemicunya adalah pasokan hotel yang lebih dari cukup sehingga turis lokal maupun mancanegara memunyai banyak pilihan. "Beda dengan dulu yang suplainya sedikit," ujarnya sembari menambahkan bahwa nasabah Bank Mayora di bisnis itu menjalankan usaha di Bali.

Di samping itu, nasabah di bidang perhotelan juga masih merasakan dampak kebijakan pelarangan bagi institusi pemerintah mengadakan rapat atau pertemuan di hotel, pada 2014 lalu. Meski kebijakan itu sudah tak berlaku, penurunan pendapatan di sektor tersebut, menurut Irfanto, angka penurunan bisa mencapai 80 persen.

Hal yang sama, lanjut Irfanto dialami nasabah yang bergerak di sektor properti. "Nasabah bilang sektor properti pun lagi lesu," katanya.

Lantaran kondisi itu, Irfanto mengakui bahwa pihaknya melakukan restrukturisasi kredit terhadap para nasabah tersebut. "Ini salah satu upaya kami menjaga NPL (rasio kredit bermasalah) di bawah 1 persen," demikian Irfanto.

Irfanto juga menambahkan pada Desember 2014, NPL Bank Mayora ada di posisi 0,7 persen. Pada semester satu 2015, angka itu bergerak naik namun belum sampai menyentuh 1 persen.   
Catatan Bank Mayora menunjukkan laba bersih Rp 18,77 miliar pada semester satu 2015. Angka ini naik hingga 101,52 persen ketimbang periode sama setahun silam di posisi Rp 9,31 miliar. Penopang laba bersih itu adalah pendapatan bunga bersih yang tumbuh 39,40 persen menjadi Rp 93,92 miliar dari semester satu 2014 sebesar Rp 67,37 miliar.

Josephus Primus Perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-22 Bank Mayora bertema


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X