Mentan: Lahan Terdampak Puso Capai 25.000 Hektar

Kompas.com - 25/08/2015, 12:40 WIB
Menteri Pertanian RI Andi Amran Sulaiman usai rapat koordinasi tentang antisipasi dampak El Nino, di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Kamis (6/8/2015). ESTU SURYOWATI/Kompas.comMenteri Pertanian RI Andi Amran Sulaiman usai rapat koordinasi tentang antisipasi dampak El Nino, di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Kamis (6/8/2015).
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman menyampaikan hingga saat ini jumlah lahan pertanian yang mengalami gagal panen alias puso mencapai 25.000 hektar (ha).

“Puso setiap tahun itu 28.000 tanpa el nino. Sampai hari ini puso kurang lebih 25.000 hektar,” kata Amran ditemui usai rapat koordinasi di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Selasa (25/8/2015).

Amran menjelaskan, el nino kemungkinan akan melanda area persawahan yang ada di selatan garis khatulistiwa, seperti di Pulau Jawa, Pulau Bali dan Pulau Nusa Tenggara Timur. Sementara itu, wilayah-wilayah berada di utara garis khatulistiwa diperkirakan relatif aman dari dampak gelombang panas el nino.

“Oleh karena itu kami mengoptimalkan seluruh potensi sawah-persawahan di Kalimantan, Sumatera, kecuali Lampung,” kata Amran.

Diperkirakan ada dua juta ha lahan persawahan yang berpotensi meningkatkan produksi di Sumatera, dan satu ha lahan di Kalimantan. “Ini kita optimalkan. Ada bantuan pompa dan alat mesin pertanian ke daerah tersebut,” ungkap dia.

Selain memberikan bantuan pompa dan alat mesin pertanian, Amran menambahkan pemerintah mengoptimalisasi irigasi 500.000 ha lahan. “Sekarang ini kami mendistribusikan pompa air di daerah yang ada airnya seperti Bengawan Solo dan Sungai Cimanuk, Jawa Barat,” lanjut Amran.

Hingga Agustus 2015, luas lahan persawahan yang sudah dipanen mencapai 10,64 juta ha, atau 76 persen dari total area persawahan yang mencapai 14 juta ha.

Amran memastikan, pemerintah akan menjaga agar sawah yang akan dipanen pada September-Oktober tidak mengalami gagal panen. Diperkirakan luas lahan yang akan dipanen pada periode tersebut mencapai 2,1 juta ha.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X