Desk Khusus Siap Selamatkan Perusahaan yang Terancam Kolaps

Kompas.com - 09/10/2015, 11:10 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com – Desk Khusus Investasi Sektor Tekstil dan Sepatu yang dibentuk pemerintah dalam rangka mencegah pemutusan hubungan kerja (PHK) dan menjaga lapangan kerja siap memberikan fasilitas kepada 13 perusahaan di sektor tekstil dan produk tekstil (TPT) yang terancam kolaps.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani menuturkan, sejak awal pekan ini sudah ada 17 perusahaan skala menengah-besar di sektor TPT yang mengalami kesulitan. Perusahaan-perusahaan tersebut tersebar di 7 kabupaten di Jawa Timur, Jawa Barat, Banten, dan Yogyakarta.

“Delapan dari 17 perusahaan itu telah mengurangi kapasitas produksinya, dan lima yang rencananya akan tutup. Tentu kami akan fokus ke 13 ini dulu, karena 13 perusahaan inilah yang akan kita fasilitasi,” kata Franky dalam dialog dengan pelaku usaha di Kantor BKPM, Jakarta, Jumat (9/10/2015).

Selain 17 perusahaan berskala menengah-besar tersebut, Desk Khusus juga menerima laporan dari perusahaan di sektor TPT dengan skala kecil menengah. Franky menjelaskan, untuk inipun Desk Khusus akan berkoordinasi dengan Kementerian Perindustrian. “Tentu ada skema yang bisa memfasilitasi IKM. Intinya desk ini dibentuk untuk mencegah PHK,” jelas Franky.

Adapun fasilitas yang akan diberikan meliputi urusan perbankan, tagihan listrik, perpajakan, dan sebagainya. Misalnaya, jelas Franky, perusahaan yang mengalami masalah dengan kredit di bank BUMN, maka akan mendapatkan fasilitas dari Desk Khusus.

“Kemudian yang terkait dengan kesulitan membayar listrik, tagihannya besar sehingga produksinya turun, itu ada fasilitas dari Dirut PLN dan Kementerian ESDM,” kata Franky.

Dalam kesempatan sama, Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong memberikan apresiasi atas dibentuknya Desk Khusus ini. Sebab, tekstil dan sepatu merupakan bagian yang sangt besar dari perindustrian RI, dan memberikan kontribusi cukup besar pada total ekspor.

“Jadi, ini suatu inisiatif yang sangat akal sehat dan tepat pada waktunya. Apalagi kita mengalami guncangan pasar modal, kurs rupiah. Ini inisiatif yang tepat sasaran dan tepat waktu,” tutur pria yang akrab disapa Thom itu.

Sepanjang 2014, kontribusi TPT dan alas kaki terhadap ekspor non-migas mencapai 14,3 persen. BKPM mencatat, sepanjang semester I-2015 realisasi investasi untuk sektor TPT tumbuh 58 persen sebesar Rp 3,88 triliun dibanding periode sama 2014.

Sementara sektor alas kaki tumbuh 613 persen sebesar Rp 759 miliar dibandingkan periode sama 2014.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intip Gaji Jenderal Polisi dan Segudang Tunjangannya

Intip Gaji Jenderal Polisi dan Segudang Tunjangannya

Whats New
Sesi Pagi Perdagangan, IHSG Bergerak di Zona Merah

Sesi Pagi Perdagangan, IHSG Bergerak di Zona Merah

Whats New
Tarif Ojol Naik, Gojek: Kami Pelajari, agar Bermanfaat bagi Mitra dan Pelanggan

Tarif Ojol Naik, Gojek: Kami Pelajari, agar Bermanfaat bagi Mitra dan Pelanggan

Whats New
Harga Mi Instan Diprediksi Naik 3 Kali Lipat, Sandiaga Uno: Pelaku Usaha Kuliner Harus Bersiap

Harga Mi Instan Diprediksi Naik 3 Kali Lipat, Sandiaga Uno: Pelaku Usaha Kuliner Harus Bersiap

Whats New
Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 Per Gram, Cek Rinciannya

Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 Per Gram, Cek Rinciannya

Whats New
Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Ditunda, Tarif Rp 3,75 Juta Baru Berlaku 1 Januari 2023

Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Ditunda, Tarif Rp 3,75 Juta Baru Berlaku 1 Januari 2023

Whats New
Blue Bird Targetkan Pendapatan Rp 1,8 Triliun pada Semester II-2022

Blue Bird Targetkan Pendapatan Rp 1,8 Triliun pada Semester II-2022

Whats New
Cek Tarif Ojek Online Paling Murah hingga yang Termahal

Cek Tarif Ojek Online Paling Murah hingga yang Termahal

Spend Smart
Menjauhi Jurang Resesi Ekonomi

Menjauhi Jurang Resesi Ekonomi

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Harga Pangan Naik, Badan Pangan Nasional Bakal Terbitkan Harga Acuan untuk Konsumen dan Produsen

Harga Pangan Naik, Badan Pangan Nasional Bakal Terbitkan Harga Acuan untuk Konsumen dan Produsen

Whats New
Jelang Pemilu 2024, Pasar IPO Dalam Negeri Diperkirakan Akan Ramai

Jelang Pemilu 2024, Pasar IPO Dalam Negeri Diperkirakan Akan Ramai

Whats New
Kinerja Emiten Melebihi Ekspektasi Pasar, 'Rally' IHSG Hari Ini Berpotensi Berlanjut

Kinerja Emiten Melebihi Ekspektasi Pasar, "Rally" IHSG Hari Ini Berpotensi Berlanjut

Whats New
Bos Blue Bird 'Senang' Tarif Ojek Online Naik Mendekati Tarif Taksi

Bos Blue Bird "Senang" Tarif Ojek Online Naik Mendekati Tarif Taksi

Whats New
Harga Minyak Mentah Dunia Turun, Setelah Ukraina Tutup Pipa Pasokan ke Eropa

Harga Minyak Mentah Dunia Turun, Setelah Ukraina Tutup Pipa Pasokan ke Eropa

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.