Kompas.com - 01/12/2015, 13:03 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan inflasi November 2015 mencapai 0,21 persen. Adapun tingkat inflasi kalender (Januari-November) 2015 mencapai 3,72 persen dan inflasi inti mencapai 3,72 persen.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Sasmito Hadi Wibowo mengungkapkan, ada beberapa faktor penyebab inflasi, antara lain harga ayam dan beras.

Sasmito menjelaskan, harga beras mengalami kenaikan 0,55 persen di tingkat konsumen yang akhirnya menyebabkan inflasi.

"Harga ayam naik 1,2 persen. Ini karena kurangnya pasokan, tapi juga sedikit by design karena tadinya harga turun tajam. Kenaikan harga terjadi di 5 kota," kata Sasmito di kantornya, Selasa (1/12/2015).

Selain harga ayam dan beras, Sasmito menyatakan bahwa faktor lain yang menyebabkan inflasi adalah harga rokok yang mengalami kenaikan sebesar 1,16 persen. Kenaikan ini akibat Peraturan Menteri Keuangan yang memajukan pungutan cukai yang seharusnya dibayar pada bulan Januari dan Februari 2016 menjadi Desember 2015.

Mengutip data yang dilansir BPS, inflasi disebabkan kenaikan sebagian besar indeks kelompok pengeluaran, yakni kelompok bahan makanan 0,33 persen, kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau 0,47 persen, serta kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar 0,15 persen.

Adapun kelompok kesehatan menyumbang bobot inflasi sebesar 0,44 persen, kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga 0,05 persen, kelompok transpor, komunikasi, dan jasa keuangan 0,06 persen.

Sedangkan kelompok yang mengalami penurunan indeks adalah kelompok sandang 0,23 persen.

Beberapa komoditas yang mengalami kenaikan harga pada November 2015 antara lain beras, daging ayam, rokok kretek filter, telur ayam ras, buncis, kacang panjang, tomat sayur, tomat buah, nasi dengan lauk, rokok kretek, dan rokok putih.

Selain itu, tarif kontrak rumah, tarif sewa rumah, upah tukang bukan mandor, tarif rumah sakit, tarif angkutan udara, dan tarif jalan tol juga mengalami kenaikan harga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.