Ini Usulan Menteri Jonan andai KA Bandara Soetta Tak Jadi

Kompas.com - 16/12/2015, 21:29 WIB
Presiden RI Joko Widodo bersama Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Ferry Mursyidan Baldan, dan Dirut PT Angkasa Pura II Budi Karya Sumadi, mengunjungi proyek stasiun kereta di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (14/12/2015) sore. 


Andri Donnal PuteraPresiden RI Joko Widodo bersama Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Ferry Mursyidan Baldan, dan Dirut PT Angkasa Pura II Budi Karya Sumadi, mengunjungi proyek stasiun kereta di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (14/12/2015) sore.
|
EditorJosephus Primus

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Perhubungan (Menhub) Ignasius Jonan mewanti-wanti agar pembangunan proyek kereta api (KA) Bandara Soekarno-Hatta bisa direalisasikan. Bahkan, kalau tidak selesai, dia memastikan akan mengusulkan Direktur Utama PT KAI (Persero) Edi Sukmono dan Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Budi Karya Sumadi dicopot dari jabatannya. “Nanti Pak Budi Karya dan Dirut KAI saya usulkan diganti kalau kereta Bandara Soetta tidak jadi. Ini proyek dimulai dari zaman saya, enggak jadi-jadi,” kata Jonan dalam Capaian Kinerja 2015 dan Outlook 2016, di Jakarta, Rabu (16/12/2015).

Saat ini lanjut Jonan, kereta bandara yang sudah terbangun adalah KA Bandara Kualanamu, Medan. Jonan menuturkan, Presiden Joko Widodo meminta jika memungkinkan di semua kota besar dibangun kereta bandara. “Kita akan coba. Medan sudah ada. Nanti Soetta. Jogja nanti kalau jadi bandaranya, dibangun (jalur keretanya). Saya enggak tahu Solo perlu tidak. Surabaya kita cek lagi, kalau perlu kerja sama dengan instansi lain, enggak apa-apa. Bandung kalau Kertajati jadi, perlu (dibangun),” jelas Jonan.

Jonan mengatakan, rel kereta api perlu dibangun karena selain membantu perpindahan orang, juga membantu distribusi logistik. “Jadi menurut saya sangat penting,” kata dia.

Memang , kata dia, pembangunan infrastruktur seperti jalur kereta api tidak bisa dinikmati saat ini juga. Generasi yang akan datanglah yang akan menikmati jalur rel kereta api.

Jonan lantas menceritakan bagaimana pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat setelah menggenjot infrastruktur ini. “Jadi akhir abad 19 itu GDP per kapita Spanyol dan AS itu sama. Waktu AS mencanangkan bangun rel kereta api dari timur ke barat. Setelah jadi, 50 tahun kemudian GDP AS itu 10 kali lipat GDP Spanyol. Setelah itu sudah kelewatan terus,” pungkas Jonan.

Sepanjang 2015, Kementerian Perhubungan telah menyelesaikan pembangunan 186,99 kilometer jalur kereta api di Pulau Jawa, Sumatra dan Sulawesi, serta persiapan jalur kereta api Kalimantan dan Papua. Selain itu Kemenhub juga menyelenggarakan 4 lintasan kereta api perintis.

Empat lintasan tersebut terdiri dari Mojokerto-Tarik-Tulungan-Sidoarjo, Purwosari-Sukoharjo-Wonogiri, Kertapati-Indralaya, serta Kr. Mane-Kr. Geukeuh. Kemenhub juga memasang sistem keselamatan kereta api di empat lintasan yakni Bekasi 54 km Dawuan, Cikampek 199 km Brebes, Tegal 325 km Bojonegoro, dan Kapas 98 km Surabaya-Pasarturi. Pembangunan non-infrastruktur di sub-sektor perkeretaapian yakni penyederhanaan 8 jenis perizinan, dan sertifikasi kelayakan sarana dan prasarana, serta awak sarana kereta api.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X