Mentan: Kapal Ternak Kosong Tidak Ada Hubungannya dengan Harga Daging!

Kompas.com - 27/01/2016, 18:57 WIB
|
EditorM Fajar Marta
JAKARTA, KOMPAS.com- Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengatakan kosongnya kapal ternak pengangkut sapi beberapa waktu sama sekali bukanlah penyebab naiknya harga daging sapi hingga Rp 130.000 per kilogram.

"Enggaklah, itu tidak ada hubungannya dengan harga sapi," ujarnya. Sebab menurut Amran, pasokan sapi yang bisa diangkut oleh kapal tersebut sangat kecil jika dibandingkan dengan kebutuhan Nasional sehingga tidak akan berpengaruh besar.

"Itu kecil sehingga tidak mempengaruhi," ujar dia. Namun, dia mengatakan ide kapal ternak dan tol laut ini harus terus didorong. Hanya saja, dia mengajak masyarakat untuk bersabar. "Ini persoalan puluhan tahun yang ingin diselesaikan sehari. Jadi kalau ada masalah di perjalanan, itu sedang berproses, karena ini bukan sulap," katanya.

Soal ketidaksepahaman antara harga yang diinginkan peternak sapi dengan harga beli pemerintah, Amran membantah hal tersebut. Menurut dia, berdasarkan temuan perwakilan kementerian Pertanian yang dikirim ke NTT, rata-rata harga daging sapi di tingkat peternak di NTT Rp 30.000 per kilogram.

"Dirjen baru pulang dari NTT. Di tingkat peternak harganya Rp 30.000 per kilogram sapi. Jadi, yang minta harga tinggi itu petani atau pedagang?" tanya Amran.

Seperti diberitakan, kapal pengangkut ternak Kapal Motor (KM) Camara Nusantara 1 tidak mengangkut satupun sapi dari Kupang, NTT. Berhentinya operasi kapal ternak tersebut tak terlepas dari ketidakcocokan harga daging sapi antara yang diminta pemerintah dan yang diinginkan pengusaha sapi.

Para pengusaha sapi NTT meminta agar harga sapi sebesar Rp 34.000 per kilogram (kg) timbang hidup di Karantina dan Rp 41.000-Rp 42.000 per kg timbang hidup sampai di Jakarta. Sedangkan pemerintah hanya mematok harga sebesar Rp 31.000 - Rp 32.000 per kg di Karantina dan Rp 35.000 per kg sampai di Jakarta.  Dengan harga tawaran itu, pengusaha sapi memilih tidak menjual sapi ke pemerintah.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.