250 Pabrik Manfaatkan Diskon Tarif Listrik 30 Persen

Kompas.com - 18/02/2016, 21:12 WIB
|
EditorM Fajar Marta
JAKARTA, KOMPAS.com - Kebijakan diskon tarif listrik sebesar 30 persen untuk pemakaian dari jam 23.00 hingga 08.00 banyak peminat.

Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) Sofyan Basyir mengatakan, hal ini membuktikan bahwa paket kebijakan ekonomi pemerintah sudah berjalan.

"Ada sekitar 250 perusahaan. Yang mengambil fasilitas diskon kebanyakan perusahaan tekstil," kata Sofyan saat ditemui di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian di Jakarta Kamis (17/2/2016).

Sofyan menjelaskan, tarif listrik yang diberikan potongan 30 persen adalah untuk pemakaian dari jam 23.00 hingga 08.00.

Adapun pemakaian listrik pada jam 08.00 hingga 23.00 dikenakan tarif normal.

"Karena diskon, banyak perusahaan nambah karyawan untuk kerja lembur di malam hari," jelas Sofyan.

Menurut Sofyan, sebaran peminatnya paling banyak ada di Jawa Barat dan Jawa Timur.

"Untuk dua golongan pelanggan i3 dan i4 itu sebanyak 5 megawatthour," imbuh mantan bos PT BRI (Persero) itu.

Kebijakan benar

Selain animo yang besar untuk fasilitas diskon 30 persen, Sofyan menyampaikan ada 250 Perusahaan (Pabrik) yang memanfaatkan fasilitas penundaan pembayaran rekening.

Menurut Sofyan, kebijakan yang telah dikeluarkan pemerintah tersebut adalah kebijakan yang benar.

Terbukti dari pertumbuhan penjualan listrik Januari 2016 yang membukukan angka di atas 7 persen.

"Tumbuh sampai 7 persen kan. Itu berarti kebijakannya benar," pungkas Sofyan.

Informasi saja, penjualan listrik pada Januari 2016 tumbuh dua kali lipat dibandingkan pertumbuhan rata-rata bulanan selama 2015.

Pertumbuhan tersebut didorong konsumsi pelanggan industri besar (i4).

Berdasarkan Data Perusahaan Listrik Nasional (PLN), penjualan listrik pada Januari 2016 sebesar 17,57 terawatthour (TWh) atau tumbuh 7,54 persen, dibandingkan Januari 2015 yang sebesar 16,34 TWh.

Kepala Division Niaga PLN Benny Marbun mengatakan, pertumbuhan tersebut sangat signifikan mengingat penjualan listrik rata-rata bulanan selama 2015 hanya tumbuh 3,7 persen.

Selain itu, kata dia, biasanya pertumbuhan penjualan listrik pada bulan Januari lebih rendah dibandingkan dengan Desember.

Akan tetapi, penjualan listrik Januari 2016 lebih tinggi dibandingkan Desember 2015. (Baca: Industri Besar Pulih, Penjualan Listrik PLN Pada Januari 2016 Melonjak)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hati-hati, Ada Pemeliharaan dan Rekonstruksi di Tol Jagorawi 5-9 Juli 2022

Hati-hati, Ada Pemeliharaan dan Rekonstruksi di Tol Jagorawi 5-9 Juli 2022

Whats New
Viral Video Petani Jual TBS Kelapa Sawit ke Malaysia, Apkasindo: Kami Harus Biayai Keluarga

Viral Video Petani Jual TBS Kelapa Sawit ke Malaysia, Apkasindo: Kami Harus Biayai Keluarga

Whats New
Jurus Mendag Zulhas Naikan Harga TBS Petani Sawit

Jurus Mendag Zulhas Naikan Harga TBS Petani Sawit

Whats New
BRI Prediksi Penyaluran KUR ke 10,7 Juta UMKM Serap 32,1 Juta Lapangan Kerja

BRI Prediksi Penyaluran KUR ke 10,7 Juta UMKM Serap 32,1 Juta Lapangan Kerja

Whats New
Soal Penyesuaian Tarif INA-CBG's, Bos BPJS Kesehatan: Itu Hal yang Menurut Saya Bagus...

Soal Penyesuaian Tarif INA-CBG's, Bos BPJS Kesehatan: Itu Hal yang Menurut Saya Bagus...

Whats New
BCA Gelontorkan Rp 5,65 Miliar ke 18 Perguruan Tinggi Untuk Program Beasiswa

BCA Gelontorkan Rp 5,65 Miliar ke 18 Perguruan Tinggi Untuk Program Beasiswa

Whats New
Syarat dan Cara Buka Rekening Tabungan Haji lewat BSI Mobile

Syarat dan Cara Buka Rekening Tabungan Haji lewat BSI Mobile

Whats New
Menteri ESDM Gelar Raker dengan Menperin, Bahas Isu Krisis Energi

Menteri ESDM Gelar Raker dengan Menperin, Bahas Isu Krisis Energi

Whats New
Faktur Adalah: Pengertian, Fungsi, Komponen, dan Jenisnya

Faktur Adalah: Pengertian, Fungsi, Komponen, dan Jenisnya

Earn Smart
Kebijakan Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat Baru Diterapkan 2 Minggu Lagi

Kebijakan Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat Baru Diterapkan 2 Minggu Lagi

Whats New
Simak Cara Transfer DANA ke GoPay, OVO dan ShopeePay

Simak Cara Transfer DANA ke GoPay, OVO dan ShopeePay

Spend Smart
Harga Voucher Netflix di Alfamart, Berikut Cara Beli dan Cara Pakainya

Harga Voucher Netflix di Alfamart, Berikut Cara Beli dan Cara Pakainya

Whats New
5 Cara Cek Tarif Tol di Indonesia dengan Mudah dan Praktis

5 Cara Cek Tarif Tol di Indonesia dengan Mudah dan Praktis

Whats New
Viral Video Petani Sawit Jual TBS ke Malaysia, Ini Respons Mendag Zulhas

Viral Video Petani Sawit Jual TBS ke Malaysia, Ini Respons Mendag Zulhas

Whats New
Viral 'Lowongan Buzzer' untuk Tingkatkan 'Rating' MyPertamina, Ini Respons Pertamina

Viral "Lowongan Buzzer" untuk Tingkatkan "Rating" MyPertamina, Ini Respons Pertamina

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.