Kompas.com - 29/02/2016, 18:15 WIB
Ilustrasi bank ShutterstockIlustrasi bank
|
EditorM Fajar Marta
JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani menyatakan kalangan pengusaha amat menginginkan penurunan suku bunga pinjaman atau kredit.

Pasalnya, negara-negara lain di kawasan Asia Tenggara menerapkan tingkat suku bunga yang jauh lebih rendah.

Negara-negara tetangga seperti Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand telah menerapkan suku bunga kredit satu digit (single digit).

Sementara di Indonesia dari dulu hingga sekarang, suku bunga kredit masih dua digit (double digit).

Mengutip data Bank Dunia, Hariyadi menuturkan perbandingan suku bunga deposito dan kredit sejumlah negara ASEAN. (Lihat grafik)

Bank Dunia/M Fajar Marta Perbandingan Bunga Deposito dan Kredit Negara-negara ASEAN
"Tingkat suku bunga yang berlaku di Indonesia merupakan sebuah anomali," jelas Hariyadi di Hotel Borobudur Jakarta, Senin (29/2/2016). 

Hariyadi menyebut, selama ini ada pandangan bahwa kredit murah sulit diterapkan di Indonesia.

"Kenapa suku bunga tidak turun-turun? Nyatanya negara-negara sebelah bisa menyalurkan pembiayaan murah. Kalau memang diciptakan seperti itu maka suku bunga di Indonesia akan selalu tinggi," ujar Hariyadi.

Menyoroti suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) atau BI Rate yang dipandang masih tinggi, Hariyadi mempertanyakan patokan penetapan BI Rate.

Menurut dia, suku bunga acuan di Filipina bisa mencapai 1,2 persen dengan inflasi 2 persen.

"Argumentasi apa yang mengatakan BI Rate harus selalu di atas inflasi? Suku bunga acuan negara lain bisa lebih rendah dari inflasinya. Harus ada keberanian melangkah, kalau tidak, maka tidak akan ke mana-mana," terang Hariyadi.

Sebelumnya, Menteri Perkonomian Darmin Nasution mengatakan, pemerintah, BI, dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tengah berupaya mendorong penurunan suku bunga kredit dengan berbagai aturan.
(Baca : Semangat Memerangi Suku Bunga Tinggi dan Kebiasaan yang Sulit Diubah)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lebih dari 90 Persen Aliran Listrik di NTT Kembali Tersambung Usai Diterjang Badai

Lebih dari 90 Persen Aliran Listrik di NTT Kembali Tersambung Usai Diterjang Badai

Whats New
Anak-Anak Dikhawatirkan Bisa Jangkau Rokok karena Harga Turun

Anak-Anak Dikhawatirkan Bisa Jangkau Rokok karena Harga Turun

Whats New
Direktur Shopee: Produk UMKM Lokal Enggak Kalah dari Produk Luar Negeri

Direktur Shopee: Produk UMKM Lokal Enggak Kalah dari Produk Luar Negeri

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Baik dan Buruk Overthinking, Bagaimana Memilih dan Memilahnya?

[KURASI KOMPASIANA] Baik dan Buruk Overthinking, Bagaimana Memilih dan Memilahnya?

Rilis
Dukung Keberlangsungan Bank Digital, Ini Fokus Bank Neo

Dukung Keberlangsungan Bank Digital, Ini Fokus Bank Neo

Whats New
Awas Hangus, Peserta Kartu Prakerja Gelombang 15 Segera Beli Pelatihan Sebelum 23 April

Awas Hangus, Peserta Kartu Prakerja Gelombang 15 Segera Beli Pelatihan Sebelum 23 April

Whats New
Puluhan Ribu Buruh Bakal Demo Selama 2 Hari

Puluhan Ribu Buruh Bakal Demo Selama 2 Hari

Whats New
Deposito Nasabah Rp 20 Miliar Hilang, Ini Respons Bank Mega Syariah

Deposito Nasabah Rp 20 Miliar Hilang, Ini Respons Bank Mega Syariah

Whats New
Tingkatkan Brand Awareness, SiCepat Gandeng Citilink

Tingkatkan Brand Awareness, SiCepat Gandeng Citilink

Whats New
Cuan di Tengah Pandemi, Toko Bahan Kue asal Malang Ini Mampu Jual Ribuan Produk

Cuan di Tengah Pandemi, Toko Bahan Kue asal Malang Ini Mampu Jual Ribuan Produk

Earn Smart
Teten Masduki: UMKM Digital Produktif Kunci Pemulihan Ekonomi

Teten Masduki: UMKM Digital Produktif Kunci Pemulihan Ekonomi

Whats New
Erick Thohir Terbitkan Peraturan Baru, Aset BUMN Kini Bisa Dijual ke LPI

Erick Thohir Terbitkan Peraturan Baru, Aset BUMN Kini Bisa Dijual ke LPI

Whats New
AEON Mall Sentul City Terjual Rp 1,9 Triliun

AEON Mall Sentul City Terjual Rp 1,9 Triliun

Whats New
KTNA: Pupuk Subsidi Program Lintas Kementerian, Bukan Urusan Kementan Saja

KTNA: Pupuk Subsidi Program Lintas Kementerian, Bukan Urusan Kementan Saja

Rilis
Rabu Besok, KSPI Bakal Demo di Gedung MK hingga Kantor Gubernur Terkait UU Cipta Kerja

Rabu Besok, KSPI Bakal Demo di Gedung MK hingga Kantor Gubernur Terkait UU Cipta Kerja

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X