Marwan Jafar: Dana Desa Bisa untuk Bangun Infrastruktur Pencegah Bencana Alam

Kompas.com - 20/06/2016, 19:16 WIB
Mengukuhkan pengurus 278 BUMDes di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Minggu (22/5/2016) dok Kementerian DesaMengukuhkan pengurus 278 BUMDes di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Minggu (22/5/2016)
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada Minggu kemarin, bencana banjir dan longsor melanda sejumlah desa di Jawa Tengah.

Setidaknya ada 16 kabupaten di Jawa Tengah yang mengalami bencana longsor dan banjir akibat hujan lebat.

Menanggapi kejadian tersebut Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Marwan Jafar mengatakan, untuk menghindari bencana tersebut terjadi lagi, masyarakat dapat menggunakan Dana Desa untuk membenahi dan membangun infrastruktur desa, terutama tanggul penahan longsor dan membangun saluran air.

“Membangun dan membenahi Infrastruktur desa yang rusak akibat bencana itu masuk dalam prioritas. Ini sudah kita atur dalam Permendesa No. 21/2015 tentang Penetapan Prioritas Penggunaan Dana Desa tahun 2016,” Kata Marwan dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Senin (20/6/2016).

Menurut Marwan dalam Permendesa tersebut dijelaskan bahwa salah satu prinsip penggunaan Dana Desa adalah mendahulukan kepentingan desa yang lebih mendesak, seperti pembangunan tanggul yang rusak akibat bencana banjir.

"Bencana alam yang menimbulkan kerusakan infrastruktur adalah sesuatu yang mendesak untuk dibenahi. Jadi masuk dalam prioritas Dana Desa. Jalan desa, gorong-gorong, sanitasi air, maupun tanggul penahan banjir yang rusak harus dibangun kembali. Tentunya dengan penataan baru yang lebih baik dan tahan terhadap bencana," jelasnya.

Marwan menuturkan perlu pula dibentuk Desa siaga bencana mengingat di Indonesia banyak desa yang rawan bencana seperti banjir, longsor dan kekeringan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bencana alam yang terjadi itu bisa karena murni bencana alam, bisa juga karena ada sumbangsih faktor manusia yang kurang bersahabat dengan lingkungan. Tapi dua-duanya ini bisa dihindari dengan membangun infrastruktur yang lebih kuat dan tahan bencana," ujar Marwan.

Selain itu, ia juga meminta agar desa-desa membuat perencanaan pembangunan dengan baik.

Sehingga penggunaan Dana Desa sesuai dengan apa yang diperintahkan dan bisa dirasakan langsung oleh masyarakat.

"Kami membuat aturan turunan agar penggunaan dana desa ini punya panduan-panduan sehingga sesuai dengan tujuan. Dana desa itu diprioritaskan untuk infrastruktur desa, kemudian pembangunan fasilitas sosial dasar seperti posyandu, polindes, puskesdes, dan PAUD, serta untuk memperkuat perekonomian lokal desa," pungkas Marwan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X