Jaga-jaga... Jangan Sampai THR Ludes, Ujung-ujungnya Utang!

Kompas.com - 24/06/2016, 09:09 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.com
 – Usai libur lebaran pada tahun lalu, Rudi justru terlihat muram. Terlena "uang gratis" tunjangan hari raya (THR), dia malah terbelit utang. Kok bisa?

Usut punya usut, Rudi terlilit utang karena THR yang ia terima dua pekan sebelum hari raya tak cukup memenuhi kebutuhan selama lebaran. Pria yang sudah mempunyai dua anak itu terlalu asyik berbelanja pakaian untuk keluarganya di pusat perbelanjaan ternama di Jakarta.

Alhasil uang THR yang dia dapat pun ludes hanya dalam waktu semalam. Padahal, kebutuhan lebaran tak cuma pakaian. (Baca juga: Alternatif... Biar Libur Lebaran Tak Menyebalkan)

Rudi masih harus pula membeli makanan khas Idul Fitri, membayar uang THR asisten rumah tangga, membayar zakat, menyiapkan biaya perjalanan mudik, dan membeli oleh-oleh untuk keluarga di kampung halaman.

Utang jadi pilihan tercepat Rudi pada saat itu. Kartu kredit terus digesek di setiap tempat dia membeli beragam kebutuhan, sampai tiba pada batas maksimal.

(Baca: Mudik, Jangan Sampai "Lupa Diri")

Usai libur lebaran, catatan utang Budi pun berderet panjang. Belum lagi tagihan kartu kreditnya bahkan sudah melebihi gaji bulanannya. 

Mulai dari 10 persen

Kisah Rudi terasa akrab? Kejadian serupa bisa menimpa siapa saja, terutama mereka yang tak biasa mengatur keuangan dengan baik.

Uang THR yang semestinya menjadi tambahan dana untuk melakukan banyak hal malah ludes begitu saja. Padahal, uang yang setiap tahun pasti diterima para pekerja itu seharusnya bisa disisihkan untuk investasi atau perencanaan masa depan.

Biar kejadian seperti Rudi tak terjadi apalagi berulang, coba biasakan langsung menyisihkan minimal 10 persen THR untuk dana investasi. Setelah itu barulah susun daftar belanja dan kebutuhan untuk berlebaran, dari pakaian, mudik, hingga THR asisten rumah tangga itu.

Terlebih lagi, ada kecenderungan pengeluaran justru bertambah selama Ramadhan dan Idul Fitri. Tak terasa tetapi nyata, tambahan pengeluaran itu muncul dari kegiatan seperti buka bersama teman-teman lama atau kolega serta beragam biaya dan kebutuhan mudik.

Karena itu, Anda tidak bisa mengandalkan uang THR saja untuk menyiapkan kebutuhan mudik dan berhari raya. Butuh strategi khusus agar kondisi keuangan tidak minus setelah lebaran berlalu.

SHUTTERSTOCK Atur keuangan Anda dengan terperinci

Sebaiknya, Anda sudah rutin mengatur keuangan bulanan. Dari sana, siapkan saja tabungan atau alokasi khusus untuk lebaran. Caranya, sisihkan 10 persen gaji, dilakukan setiap bulan.

Bila dimulai sejak bulan pertama setelah lebaran, Anda akan punya tabungan bulanan khusus untuk lebaran sebesar 10 persen gaji dikali minimal 11 bulan. Setidaknya satu kali pendapatan penuh Anda sebulan sudah tersedia untuk kebutuhan berlebaran.

Sisihan dana itu pun sebenarnya tak hanya bisa Anda pakai untuk berlebaran. Kelebihan dana setelah dipakai untuk berlebaran bisa menjadi alokasi untuk investasi, yang siklusnya berlanjut dan berulang tergantung kedisiplinan Anda dalam keuangan.

Kalau sudah begitu, THR benar-benar tambahan yang bermakna bahkan bisa disisihkan lagi untuk investasi. 

Kalkulator investasi

Untuk memudahkan Anda mendisiplinkan diri soal keuangan, sekarang sudah banyak tersedia fasilitas perhitungan finansial yang bisa diakses melalui internet. Dalam perkembangannya, fasilitas online ini bahkan sudah spesifik menyiapkan langkah investasi.

(Baca"Jangankan Asuransi, Perbankan Saja Masih Banyak yang Tidak Tahu")


Financial Calculator
 dari Commonwealth Life, misalnya, menyediakan langkah per langkah investasi berdasarkan profil risiko perorangan. Di situ disediakan pilihan untuk orang yang mau investasi dengan risiko serendah mungkin, risiko sedang, dan risiko tinggi.

Dari profil tersebut, akan muncul panduan untuk Anda mewujudkan rencana investasi tersebut agar hasilnya sesuai harapan. Kalau sudah begini, paduan kedisiplinan mengatur keuangan dan fitur ini akan memastikan dana-dana seperti THR tak akan hilang begitu saja.

Tak perlu lagi terjerat utang setelah libur lebaran, justru perencanaan masa depan bisa lebih tertata rapi lagi. Mau?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Genjot Kinerja, Mitratel Tawarkan Skema Bisnis Atraktif untuk Semua Operator Telekomunikasi

Genjot Kinerja, Mitratel Tawarkan Skema Bisnis Atraktif untuk Semua Operator Telekomunikasi

Rilis
Irjen Ferdy Sambo Terima Gaji Besar, Berapa Total Per Bulan?

Irjen Ferdy Sambo Terima Gaji Besar, Berapa Total Per Bulan?

Whats New
Apa yang Harus Dilakukan Saat Mendapat Surat Tilang ETLE?

Apa yang Harus Dilakukan Saat Mendapat Surat Tilang ETLE?

Whats New
Satgas BLBI Sita Aset Tanah dan Bangunan Milik Sjamsul Nursalim

Satgas BLBI Sita Aset Tanah dan Bangunan Milik Sjamsul Nursalim

Whats New
Lebih Tinggi dari RI, Ekonomi Filipina Tumbuh 7,4 Persen di Kuartal II-2022

Lebih Tinggi dari RI, Ekonomi Filipina Tumbuh 7,4 Persen di Kuartal II-2022

Whats New
Mentan Peringatkan Harga Mi Instan Melejit, Sarankan Makan Singkong

Mentan Peringatkan Harga Mi Instan Melejit, Sarankan Makan Singkong

Whats New
Menteri PUPR: Lelang Proyek Kawasan Inti IKN Rampung Agustus Tahun Ini

Menteri PUPR: Lelang Proyek Kawasan Inti IKN Rampung Agustus Tahun Ini

Whats New
Sempat Ada Antrean Panjang di SPBU Bogor, Pertamina: 'Weekend' Ada Peningkatan Konsumsi BBM

Sempat Ada Antrean Panjang di SPBU Bogor, Pertamina: "Weekend" Ada Peningkatan Konsumsi BBM

Whats New
Ini Daftar 13 Proyek Strategis Nasional Baru

Ini Daftar 13 Proyek Strategis Nasional Baru

Whats New
Intip Gaji Jenderal Polisi dan Segudang Tunjangannya

Intip Gaji Jenderal Polisi dan Segudang Tunjangannya

Whats New
Sesi Pagi Perdagangan, IHSG Bergerak di Zona Merah

Sesi Pagi Perdagangan, IHSG Bergerak di Zona Merah

Whats New
Tarif Ojol Naik, Gojek: Kami Pelajari, agar Bermanfaat bagi Mitra dan Pelanggan

Tarif Ojol Naik, Gojek: Kami Pelajari, agar Bermanfaat bagi Mitra dan Pelanggan

Whats New
Harga Mi Instan Diprediksi Naik 3 Kali Lipat, Sandiaga Uno: Pelaku Usaha Kuliner Harus Bersiap

Harga Mi Instan Diprediksi Naik 3 Kali Lipat, Sandiaga Uno: Pelaku Usaha Kuliner Harus Bersiap

Whats New
Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 Per Gram, Cek Rinciannya

Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 Per Gram, Cek Rinciannya

Whats New
Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Ditunda, Tarif Rp 3,75 Juta Baru Berlaku 1 Januari 2023

Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Ditunda, Tarif Rp 3,75 Juta Baru Berlaku 1 Januari 2023

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.