Trump Berencana Pangkas Pajak, Apa Dampak bagi Indonesia?

Kompas.com - 28/01/2017, 11:00 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Sejak diambil sumpahnya pada 20 Januari 2017 lalu, Presiden AS Donald Trump sudah melakukan berbagai kebijakan ekonomi yang masif. Selain itu, masih ada beberapa rencana kebijakan ekonomi yang kabarnya masih akan ia lakukan, seperti deregulasi dan pemangkasan pajak.

Segala kebijakan ekonomi yang dibeberkan Trump tersebut, termasuk pemangkasan pajak yang dinilai menguntungkan korporasi, tidak hanya memberikan dampak signifikan bagi perekonomian AS, tetapi juga bagi perekonomian dunia. Lalu, apa dampaknya bagi Indonesia?

Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia (BI) Juda Agung menyebut, kebijakan-kebijakan ekonomi Trump memang menciptakan risiko terjadinya capital reversal atau pembalikan arus dana asing di negara-negara berkembang alias emerging markets.

Namun, Juda memandang kondisi Indonesia lebih baik dibandingkan negara-negara berkembang lainnya. Hal tersebut bisa dilihat dari pertumbuhan ekonomi Indonesia yang masih bisa menyentuh kisaran 5 persen.

Selain itu, stabilitas makroekonomi pun terjaga, begitu pula dengan defisit transaksi berjalan atau current account deficit yang terjaga pada level yang rendah.

“Beda dengan 2013, current account deficit kita 4 persen (dari produk domestik bruto atau PDB). Pada 2016 ini current account deficit 1,8 persen dari PDB. Ini sangat positif,” ujar Juda di kantornya di Jakarta, Jumat (27/1/2017).

Tidak dimungkiri, pemangkasan pajak yang bakal diterapkan Trump akan membuat investor AS lebih senang menanamkan modalnya di dalam negerinya sendiri ketimbang menanamnya di negara-negara lain, termasuk negara berkembang seperti Indonesia.

Walau begitu, Juda mengingatkan bahwa ada dua hal yang harus diperhatikan terkait investasi.

Pertama, untuk jangka pendek, investasi bergantung pada nilai tukar dan suku bunga. Volatilitas nilai tukar rupiah sangat menentukan investasi dalam aspek jangka pendek.

“Kalau jangka panjang lebih melihat prospek ekonomi dan stabilitas makroekonomi,” tutur Juda.

Investor yang menanamkan modalnya di Indonesia, ujar dia, lebih memperhatikan faktor-faktor yang sifatnya jangka panjang. Dengan demikian, melihat positifnya prospek perekonomian Indonesia, maka dampak kebijakan Trump tersebut kemungkinan tak berpengaruh signifikan bagi investasi di Indonesia.

“Kalau yang real money, investor dia lebih melihat kondisi fundamental ekonomi Indonesia,” kata Juda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IHSG Ditutup Merah, Sektor Energi Anjlok Hampir 4 Persen

IHSG Ditutup Merah, Sektor Energi Anjlok Hampir 4 Persen

Whats New
Kembali Melemah, Rupiah Tembus Rp 15.250 Per Dollar AS

Kembali Melemah, Rupiah Tembus Rp 15.250 Per Dollar AS

Whats New
Waspada Pungli di Samsat, Cek Biaya Perpanjangan STNK 5 Tahunan

Waspada Pungli di Samsat, Cek Biaya Perpanjangan STNK 5 Tahunan

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Naik, Bagaimana Prospek Saham Perbankan?

Suku Bunga Acuan BI Naik, Bagaimana Prospek Saham Perbankan?

Earn Smart
Ini Tantangan Industri Perbankan pada 2023

Ini Tantangan Industri Perbankan pada 2023

Whats New
Jelang Akhir Tahun, Blue Bird Beli 50 Unit Mobil Listrik

Jelang Akhir Tahun, Blue Bird Beli 50 Unit Mobil Listrik

Whats New
RI-Jepang Sepakati Kontrak Dagang Cangkang Kernel Sawit

RI-Jepang Sepakati Kontrak Dagang Cangkang Kernel Sawit

Whats New
Waspada, Asosiasi Fintech Sebut Ada Dugaan Replikasi 28 Pinjol Berizin

Waspada, Asosiasi Fintech Sebut Ada Dugaan Replikasi 28 Pinjol Berizin

Whats New
Cara Cek Tagihan Iuran BPJS Kesehatan secara Online via WhatsApp dan Aplikasi Mobile JKN

Cara Cek Tagihan Iuran BPJS Kesehatan secara Online via WhatsApp dan Aplikasi Mobile JKN

Whats New
Asosiasi Pengemudi Minta BLT Ojol Dinaikkan 100 Persen

Asosiasi Pengemudi Minta BLT Ojol Dinaikkan 100 Persen

Whats New
Di Forum Forbes CEO, Erick Thohir Ajak Pengusaha Global Berinvestasi di Indonesia

Di Forum Forbes CEO, Erick Thohir Ajak Pengusaha Global Berinvestasi di Indonesia

Whats New
Salah Satu Direktur Undur Diri, Blue Bird Akan Gelar RUPS November 2022

Salah Satu Direktur Undur Diri, Blue Bird Akan Gelar RUPS November 2022

Whats New
CFS Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap Korean Spicy Chicken, Warga Diimbau Tak Konsumsi, Apa Sebabnya?

CFS Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap Korean Spicy Chicken, Warga Diimbau Tak Konsumsi, Apa Sebabnya?

Whats New
Jokowi Perintahkan BUMN Beli Produk Petani Lokal, Ini Respons Stafsus Erick Thohir

Jokowi Perintahkan BUMN Beli Produk Petani Lokal, Ini Respons Stafsus Erick Thohir

Whats New
Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.