Trump Berencana Pangkas Pajak, Apa Dampak bagi Indonesia?

Kompas.com - 28/01/2017, 11:00 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Sejak diambil sumpahnya pada 20 Januari 2017 lalu, Presiden AS Donald Trump sudah melakukan berbagai kebijakan ekonomi yang masif. Selain itu, masih ada beberapa rencana kebijakan ekonomi yang kabarnya masih akan ia lakukan, seperti deregulasi dan pemangkasan pajak.

Segala kebijakan ekonomi yang dibeberkan Trump tersebut, termasuk pemangkasan pajak yang dinilai menguntungkan korporasi, tidak hanya memberikan dampak signifikan bagi perekonomian AS, tetapi juga bagi perekonomian dunia. Lalu, apa dampaknya bagi Indonesia?

Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia (BI) Juda Agung menyebut, kebijakan-kebijakan ekonomi Trump memang menciptakan risiko terjadinya capital reversal atau pembalikan arus dana asing di negara-negara berkembang alias emerging markets.

Namun, Juda memandang kondisi Indonesia lebih baik dibandingkan negara-negara berkembang lainnya. Hal tersebut bisa dilihat dari pertumbuhan ekonomi Indonesia yang masih bisa menyentuh kisaran 5 persen.

Selain itu, stabilitas makroekonomi pun terjaga, begitu pula dengan defisit transaksi berjalan atau current account deficit yang terjaga pada level yang rendah.

“Beda dengan 2013, current account deficit kita 4 persen (dari produk domestik bruto atau PDB). Pada 2016 ini current account deficit 1,8 persen dari PDB. Ini sangat positif,” ujar Juda di kantornya di Jakarta, Jumat (27/1/2017).

Tidak dimungkiri, pemangkasan pajak yang bakal diterapkan Trump akan membuat investor AS lebih senang menanamkan modalnya di dalam negerinya sendiri ketimbang menanamnya di negara-negara lain, termasuk negara berkembang seperti Indonesia.

Walau begitu, Juda mengingatkan bahwa ada dua hal yang harus diperhatikan terkait investasi.

Pertama, untuk jangka pendek, investasi bergantung pada nilai tukar dan suku bunga. Volatilitas nilai tukar rupiah sangat menentukan investasi dalam aspek jangka pendek.

“Kalau jangka panjang lebih melihat prospek ekonomi dan stabilitas makroekonomi,” tutur Juda.

Investor yang menanamkan modalnya di Indonesia, ujar dia, lebih memperhatikan faktor-faktor yang sifatnya jangka panjang. Dengan demikian, melihat positifnya prospek perekonomian Indonesia, maka dampak kebijakan Trump tersebut kemungkinan tak berpengaruh signifikan bagi investasi di Indonesia.

“Kalau yang real money, investor dia lebih melihat kondisi fundamental ekonomi Indonesia,” kata Juda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengapa Rakyat Harus Menanggung Bunga Utang BLBI yang Dikorupsi Para Konglomerat?

Mengapa Rakyat Harus Menanggung Bunga Utang BLBI yang Dikorupsi Para Konglomerat?

Whats New
Mentan: Penghargaan Swasembada Beras dari IRRI Jadi Kado HUT Ke-77 RI

Mentan: Penghargaan Swasembada Beras dari IRRI Jadi Kado HUT Ke-77 RI

Whats New
Apa Itu Pendapatan per Kapita: Definisi, Fungsi, dan Rumusnya

Apa Itu Pendapatan per Kapita: Definisi, Fungsi, dan Rumusnya

Earn Smart
Indonesia Raih Penghargaan Swasembada Beras, Jokowi: Terima Kasih Para Petani atas Kerja Kerasnya...

Indonesia Raih Penghargaan Swasembada Beras, Jokowi: Terima Kasih Para Petani atas Kerja Kerasnya...

Whats New
IHSG Sepekan Naik 0,63 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.333 Triliun

IHSG Sepekan Naik 0,63 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.333 Triliun

Whats New
Lupa Nomor NPWP? Ini Cara Mudah Cek NPWP dengan NIK

Lupa Nomor NPWP? Ini Cara Mudah Cek NPWP dengan NIK

Whats New
Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur, Gojek: Kami Pergunakan untuk Sosialisasi ke Mitra Driver

Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur, Gojek: Kami Pergunakan untuk Sosialisasi ke Mitra Driver

Whats New
Kartu Prakerja Gelombang 41 Resmi Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Kartu Prakerja Gelombang 41 Resmi Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Whats New
Pluang Dorong Literasi Finansial untuk Kaum Perempuan dalam Kongres IPPNU XIX

Pluang Dorong Literasi Finansial untuk Kaum Perempuan dalam Kongres IPPNU XIX

Whats New
Ada Pekerjaan Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi Lagi, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pekerjaan Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi Lagi, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Jokowi Klaim Stok Beras 10,2 Juta Ton dan 3 Tahun Belum Impor

Jokowi Klaim Stok Beras 10,2 Juta Ton dan 3 Tahun Belum Impor

Whats New
Mengenal Tanaman Sorgum, Pengganti Gandum asal Afrika Idaman Jokowi

Mengenal Tanaman Sorgum, Pengganti Gandum asal Afrika Idaman Jokowi

Whats New
Pentingnya Personal Branding untuk Proses Mencari Kerja

Pentingnya Personal Branding untuk Proses Mencari Kerja

Work Smart
Cara Transfer Pulsa Telkomsel dan Biayanya

Cara Transfer Pulsa Telkomsel dan Biayanya

Spend Smart
Resmikan 'Cold Storage', Menteri KKP Targetkan Indramayu Jadi Sentra Perikanan

Resmikan "Cold Storage", Menteri KKP Targetkan Indramayu Jadi Sentra Perikanan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.