Pelaku Industri Kertas Nasional Masih Keluhkan Tingginya Harga Gas

Kompas.com - 30/01/2017, 18:15 WIB
Tabung gas isi 12 kg. KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOTabung gas isi 12 kg.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Asosiasi Pulp dan Kertas Indonesia (APKI) meminta kepada pemerintah agar kelompok industri kertas masuk ke dalam daftar industri yang mendapatkan penurunan harga gas industri.

Hal ini agar mendorong industri pulp (bubur kertas) dan kertas nasional dapat bersaing dikancah dunia dengan meningkatkan ekspor produk ke luar negeri.

Ketua Umum APKI Aryan Warga Dalam mengatakan, saat ini harga gas untuk industri pulp dan kertas dalam negeri dipatok sebesar 9 dollar AS sampai 11 dollar AS per Million British Thermal Unit (MMbtu).

Dengan rentang harga gas tersebut, dinilai masih memberatkan dan membuat industri kesulitan dalam bersaing dengan produk kertas dari negara lain.

"Terkait harga gas, saat ini sekitar 9 dollar AS sampai 11 dollar AS. Ini masih cukup berat. Di mana kebijakan pemerintah mengalokasikannya untuk 7 industri, namun saat ini baru 3 industri yang mendapatkan penurunan harga gas," ujar Aryan di Kantor Kementerian Perindustrian, Jakarta, Senin (30/1/2017).

Direktur Eksekutif APKI Liana Brastasida mengungkapkan, harga gas industri di Indonesia termasuk tinggi jika dibandingkan negara-negara di kawasan ASEAN. Harga gas di negara kawasan Asia Tenggara lainnya sudah di bawah 6 dollar AS per MMBtu.

"Di negara ASEAN ini jauh lebih murah, di bawah 6 dollar AS," kata dia.

Menurutnya, sektor industri kertas dalam negeri telah mampu menjadi produsen nomor tiga di Asia dan nomor satu di ASEAN.

Dirinya menegaskan, bukan tidak mungkin jika harga gas industri kertas di Indonesia masih mahal, maka posisi Indonesia sebagai produsen kertas terbesar di ASEAN bisa tersalip negara lain.

"Padahal di ASEAN kita ini penghasil kertas nomor satu, dan di Asia nomor tiga. Kalau tidak diturunkan, kita tidak akan bisa mempertahankan posisi itu. Kalau harga gas turun, kita bisa lebih bersih dan kompetitif," jelasnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.