Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/02/2017, 09:59 WIB
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Harga minyak terpukul penguatan dollar AS dan persediaan minyak Amerika Serikat (AS) yang cukup melimpah yang melebihi penurunan produksi OPEC dan meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran.

Patokan minyak Brent turun satu dollar AS (1,8 persen) ke level 55,81 dollar AS per barel. Sedangkan patokan minyak West Texas Intermediate turun 82 sen (1,5 persen) ke level 53,01 dollar AS per barel.

Dikutip dari CNBC, Selasa (7/2/2017), dollar AS dilaporkan naik tipis terhadap sekeranjang mata uang di tengah kekhawatiran dan ketidakpastian politik di Eropa jelang pemilihan umum.

Dollar AS yang lebih kuat, membuat harga minyak mentah lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya dan biasanya menurunkan permintaan.

"Penurunan harga ini kemungkinan besar karena penguatan dollar AS," kata analis dari Commerzbank, Carsten Fritsch.

Di sisi lain negara-negara eksportir minyak (OPEC) masih melaksanakan komitmen untuk memangkas produksi, dan adanya ketegangan antara AS dan Iran juga turut menahan penurunan harga minyak mentah.

Kepatuhan anggota OPEC telah meningkat sebesar 80 persen, menurut analis dan survei Reuters.

Sementara itu Rusia, telah merealisasikan pemotongan produksi 100.000 barel per hari (bph) dari komitmen 300.000 bph.

Sebagaimana diketahui, negara produsen minyak dunia, OPEC dan di luar OPEC sepakat memangkas produksi 1,8 juta bph mulai 1 Januari 2017.

"Tarik-menarik perang antara kenaikan dan penurunan harga terus berlangsung minggu lalu," kata Tamas Varga, broker minyak dari TVM.

Menurut analis, sanksi baru pemerintah Trump terhadap Iran meningkatkan kekhawatiran tentang potensi terhambatnya pertumbuhan ekspor di produsen terbesar ketiga OPEC itu.

Ketegangan antara AS dan Iran sebagaimana diketahui telah meningkat sejak uji coba rudal Iran yang mendorong AS untuk menjatuhkan sanksi terhadap individu dan entitas terkait dengan Garda Revolusi.

Kompas TV Negara OPEC Sepakat Pangkas Produksi Minyak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

Work Smart
Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Spend Smart
Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Spend Smart
Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Whats New
Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Whats New
Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Whats New
Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan 'Commuter Feeder'

Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan "Commuter Feeder"

Whats New
Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Whats New
Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Whats New
Lion Air Group Buka Lowongan Kerja Pramugari dan Pramugara, Simak Syaratnya

Lion Air Group Buka Lowongan Kerja Pramugari dan Pramugara, Simak Syaratnya

Work Smart
PLN Targetkan 31 Pulau 3T di Jatim Teraliri Listrik Akhir 2023

PLN Targetkan 31 Pulau 3T di Jatim Teraliri Listrik Akhir 2023

Whats New
Bappenas Buka Lowongan Kerja hingga 15 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Bappenas Buka Lowongan Kerja hingga 15 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Work Smart
Kementerian ESDM: Indonesia Miliki Potensi EBT 3.686 GW untuk Modal Transisi Energi

Kementerian ESDM: Indonesia Miliki Potensi EBT 3.686 GW untuk Modal Transisi Energi

Whats New
Pemkab Rote Ndao Sepakati Kerja Sama dengan Surga Marina Indonesia Kembangkan Kawasan Marina Terpadu

Pemkab Rote Ndao Sepakati Kerja Sama dengan Surga Marina Indonesia Kembangkan Kawasan Marina Terpadu

Rilis
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+