Kredit BTN 2016 Tumbuh 18,34 Persen Jadi Rp 164,44 Triliun

Kompas.com - 13/02/2017, 18:09 WIB
Direksi PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk pada acara paparan kinerja keuangan tahun 2016 di Menara BTN, Senin (13/2/2017). Sakina Rakhma Diah Setiawan/Kompas.comDireksi PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk pada acara paparan kinerja keuangan tahun 2016 di Menara BTN, Senin (13/2/2017).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk melaporkan, penyaluran kredit sepanjang tahun 2016 mencapai Rp 164,44 triliun. Angka tersebut tumbuh 18,34 persen secara tahunan (year on year/yoy) dibandingkan Rp 138,95 triliun pada tahun 2015.

Direktur Utama BTN Maryono menuturkan, kinerja penyaluran kredit perseroan pada tahun 2016 tersebut berada di atas rata-rata industri perbankan nasional. Pasalnya, penyaluran kredit perbankan per Desember 2016 hanya tumbuh 7,8 persen (yoy).

"Kredit di sektor perumahan menjadi penyokong utama kenaikan pinjaman di BTN," tutur Maryono dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (13/2/2017). Kredit perumahan mencakup 89,97 persen porsi pinjaman di BTN dengan outstanding  naik 18,43 persen (yoy) dari Rp 124,92 triliun pada akhir 2015 menjadi Rp 147,94 triliun di periode yang sama tahun lalu.

Pertumbuhan terbesar di segmen ini berasal dari kredit pemilikan rumah (KPR) subsidi yang naik 30,57 persen (yoy) dari Rp 43,52 triliun pada akhir Desember 2015 menjadi Rp 56,83 triliun di Desember 2016.

Sementara itu, rasio kredit bermasalah (non-performing loan /NPL) gross BTN per Desember 2016 berhasil ditekan dari 3,42 persen menjadi 2,84 persen. NPL net pun turun dari 2,11 persen pada Desember 2015 menjadi 1,85 persen di bulan yang sama di tahun berikutnya.

Maryono menyebut, BTN masih akan tetap mengandalkan KPR sebagai fokus utama bisnis perseroan. Peningkatan KPR juga dilakukan sejalan dengan komitmen BTN mendukung Program Sejuta Rumah yang diinisiasi Presiden Joko Widodo.

Pada tahun ini, BTN menargetkan penyaluran pinjaman akan naik sebesar 21 hingga 23 persen. Sejalan dengan target tersebut, BTN membidik pertumbuhan laba bersih sekitar 20 persen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X