Kredit Bermasalah Bank Mandiri per Kuartal I 2017 sebesar 3,98 Persen

Kompas.com - 25/04/2017, 19:23 WIB
Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo  saat ditemui usai Ajang Penganugerah Wirausaha Muda Mandiri di Bogor, Sabtu (10/3/2017).  KOMPAS.com/ACHMAD FAUZIDirektur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo saat ditemui usai Ajang Penganugerah Wirausaha Muda Mandiri di Bogor, Sabtu (10/3/2017). 
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk melaporkan penyaluran kredit sepanjang kuartal I 2017 mencapai Rp 656,211 triliun. Angka tersebut meningkat 14,2 persen dibandingkan Rp 574,704 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Meskipun demikian, pertumbuhan kredit tersebut dibarengi pula dengan peningkatan rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL).

Bank Mandiri melaporkan, rasio NPL gross pada kuartal I 2017 mencapai 3,98 persen. Angka tersebut meningkat dibandingkan 3,18 persen pada kuartal I 2016. Namun demikian, rasio NPL Bank Mandiri pada kuartal I 2017 lebih rendah dibandingkan pada kuartal IV 2016 yang tercatat sebesar 4 persen.

Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo menyatakan, secara tahunan, rasio NPL gross meningkat sebesar 80 basis poin. Meskipun begitu, nilainya relatif membaik apabila dibandingkan dengan posisi pada Desember 2016.

Kartika menjelaskan, kenaikan rasio NPL disebabkan melebarnya sektor penyebab kredit macet. Awalnya, rasio NPL disebabkan sektor terkait pertambangan, namun belakangan sektornya menjadi sedikit beragam.

"Awalnya NPL terkait seperti kontraktor pertambangan. Akan tetapi, belakangan sektornya melebar, seperti misalnya perusahaan air minum," kata Kartika dalam konferensi pers di kantornya, Selasa (25/4/2017).

Namun begitu, Kartika meyakini rasio NPL sudah mencapai puncaknya, yakni ketika NPL mencapai angka 4 persen. Ke depan, rasio NPL ditargetkan akan turun secara perlahan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bank Mandiri, imbuh Kartika, menargetkan rasio NPL dapat bergerak turun hingga akhir tahun 2017. Diharapkan, rasio NPL gross dapat turun hingga di bawah 3,5 persen.

"Kami merasa peningkatan NPL sudah mencapai peak (puncak). Di kuartal-kuartal berikutnya harapannya turun, diharapkan pada kuartal II, III, dan IV terjadi penurunan NPL secara signifikan," tutur Kartika.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Dapat Izin Edar, Erick Thohir Ingatkan Penggunaan Ivermectin Harus Gunakan Resep Dokter

Sudah Dapat Izin Edar, Erick Thohir Ingatkan Penggunaan Ivermectin Harus Gunakan Resep Dokter

Whats New
CPNS 2021, Ini 34 Formasi Tenaga Kesehatan yang Wajib Pakai STR

CPNS 2021, Ini 34 Formasi Tenaga Kesehatan yang Wajib Pakai STR

Whats New
BPK Temukan 6 Masalah Program PEN, Dana Rp 1,69 Triliun Tak Sesuai Ketentuan

BPK Temukan 6 Masalah Program PEN, Dana Rp 1,69 Triliun Tak Sesuai Ketentuan

Whats New
Minat Jadi Dropshipper? Persiapkan 5 Hal Ini

Minat Jadi Dropshipper? Persiapkan 5 Hal Ini

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Bisakah Kita Memahami Penderitaan Korban Pelecehan Seksual?

[KURASI KOMPASIANA] Bisakah Kita Memahami Penderitaan Korban Pelecehan Seksual?

Rilis
Gandeng Hartadinata, Antam Luncurkan Perhiasan dan Emas Ukuran Mikro

Gandeng Hartadinata, Antam Luncurkan Perhiasan dan Emas Ukuran Mikro

Whats New
Terus Tumbuh, Uang Beredar Hampir Tembus Rp 7.000 Triliun

Terus Tumbuh, Uang Beredar Hampir Tembus Rp 7.000 Triliun

Whats New
Peserta Tapera Bakal Diperluas hingga Pegawai Swasta

Peserta Tapera Bakal Diperluas hingga Pegawai Swasta

Whats New
Teten Masduki: Izin Edar Produk Pangan Didominasi Pelaku Usaha Menengah dan Besar

Teten Masduki: Izin Edar Produk Pangan Didominasi Pelaku Usaha Menengah dan Besar

Whats New
Temukan 444 Tautan Penjualan Bahan Berbahaya di Marketplace, Kemendag Perketat Pengawasan

Temukan 444 Tautan Penjualan Bahan Berbahaya di Marketplace, Kemendag Perketat Pengawasan

Rilis
BPKP Temukan 40 Persen Belanja Pemda Tak Ada Manfaatnya

BPKP Temukan 40 Persen Belanja Pemda Tak Ada Manfaatnya

Whats New
UMR adalah Upah Minimum Regional, Apa Bedanya dengan UMP dan UMK?

UMR adalah Upah Minimum Regional, Apa Bedanya dengan UMP dan UMK?

Whats New
Menperin Imbau Pelaku Industri Terapkan Prokes Ketat dalam Kegiatan Produksi

Menperin Imbau Pelaku Industri Terapkan Prokes Ketat dalam Kegiatan Produksi

Rilis
BKN: Seleksi CPNS dan PPPK 2021 Dibuka Paling Lambat Akhir Juni

BKN: Seleksi CPNS dan PPPK 2021 Dibuka Paling Lambat Akhir Juni

Whats New
Mau Beli Dollar AS? Cek Kurs Rupiah di 5 Bank Besar Hari Ini

Mau Beli Dollar AS? Cek Kurs Rupiah di 5 Bank Besar Hari Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X