Anggapan Bawang Putih Tak Bisa Tumbuh di Indonesia Terlalu mengada-ada

Kompas.com - 16/05/2017, 13:59 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) Dwi Andreas Santosa mengatakan, Indonesia berpotensi mengembalikan swasembada bawang putih yang saat ini hampir 97 persen kebutuhan nasional dipasok melalui impor.

"Indonesia amat sangat bisa memproduksi lagi, kita ini untuk swasembada bawang putih itu hanya perlu lahan 50.000 hektar, dan lahan sebesar itu bisa dicari," ungkapnya saat berbincang dengan Kompas.com, Selasa (16/5/2017).

Menurutnya, alasan bahwa bawang putih tidak dapat diproduksi di Indonesia terlalu mengada-ada, karena masih ada varietas bawang putih yang dapat tumbuh di Indonesia.

"Alasannya terlalu banyak bahwa bawang putih bukan tanaman topis dan sebagainya, alasan yang terlalu dibuat-buat. Ada varietas bawang putih yang bisa ditanam di dataran rendah walaupun tingkat produksinya relatif rendah juga," jelasnya.

(Baca: Dulu Swasembada Bawang Putih, Kini RI Bergantung pada China dan India)

Dia menjelaskan, varietas bawang putih yang dapat ditanam pada dataran rendah memang memiliki produktivitas yang rendah yaitu 5 ton per hektar.

"Kalau dataran tinggi bisa 10 ton keatas, dengan 5 ton per hektar kalau harga bawang putih bisa di pertahankan seperti harga saat ini petani bawang putih masih sangat-sangat untung," tambahnya.

Kendati demikian, pemerintah juga harus konsisten dalam mendukung petani dalam memproduksi bawang putih.

"Perlahan impor dikurangi, tetapi harus siap juga, kebikakan sekarang ini asal kebijakan mengurangi impor, impor pangkas, lihat jagung pangkas impor 60 persen, impor gandumnya meningkat drastis, jadi jangan asal pangkas," paparnya.

Menurutnya, yang perlu dipersiapkan pemerintah adalah ketersediaan lahan untuk menanam bawang putih, mendorong minat petani, dan juga perlindungan harga jual pada tingkat petani.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kurs Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS, Ekonom: Baru Permulaan

Kurs Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS, Ekonom: Baru Permulaan

Whats New
Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Whats New
7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Rilis
Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Whats New
PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

Whats New
Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Whats New
IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

Whats New
Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Whats New
Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Whats New
Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Whats New
Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Whats New
ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.