Konsumen Ragu Beli Mie Instan Asal Korea

Kompas.com - 22/06/2017, 16:12 WIB
Mie instan Samyang yang diimpor oleh PT Korinus sudah mendapat sertifikasi halal dari Korea Muslim Federasi dan izin edar dari BPOM. KOMPAS.com/KURNIA SARI AZIZAMie instan Samyang yang diimpor oleh PT Korinus sudah mendapat sertifikasi halal dari Korea Muslim Federasi dan izin edar dari BPOM.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) baru saja menarik dan mencabut izin edar empat jenis mie instan asal Korea yang terindikasi mengandung babi.

Empat jenis mie instan yang ditarik peredarannya adalah Samyang dengan nama produk U-Dong, Nongshim dengan nama produk Shin Ramyun Black, Samyang dengan nama produk mie instan Rasa Kimchi, dan Ottogi dengan nama produk Yeul Ramen.

Keempat jenis mie instan ini diimpor oleh PT Koin Bumi. Berbagai komentar disampaikan oleh para konsumen penggemar mie instan asal Korea tersebut.

Putri Anisa, seorang warga asal Depok mengaku menjadi lebih waspada untuk mengonsumsi produk impor.

"Jadi ragu, jangan-jangan Samyang yang pernah dibeli di supermarket itu sebenarnya enggak halal. Meski mereka sudah nyantumin kertas yang menerangkan kalau makanannya enggak mengandung babi," kata Putri kepada Kompas.com, Kamis (22/6/2017).

Akibatnya, dia tak lagi membeli produk impor di toko ritel modern, melainkan melalui online. Sebab, mie instan yang dijual secara online dicantumkan label halalnya. Sementara di supermarket, kata dia, produk halal dan non halal kerap dicampur. Karena itu, dia merasa kesulitan untuk mengonsumsi produk impor yang tak mengandung babi.

"Kalau mau diedarkan lagi, seharusnya ada etalase khusus dan dicantumin logo babi nya. Kalau perlu enggak cuma Samyang deh, tapi semua mie-mie impor juga perlu dicantumin label halal," kata Putri.

Selain itu, ia menyarankan BPOM dan pemerintah daerah berperan aktif dalam hal pengawasan dan pemberian sanksi tegas. Karyawan swasta itu juga meminta restoran memberi informasi yang jelas mengenai kehalalan produk yang mereka perjualbelikan.

"Kan banyak tuh restoran Korea yang jual menu Samyang, mereka bisa jamin enggak kehalalannya? Kayak Cafe Daebak di Depok juga jual Samyang, masalahnya ini urusan akhirat," kata Putri.

Sedangkan Deti Mega Purnama, karyawan swasta yang bekerja di kawasan Gatot Subroto mengaku tak terkejut dengan adanya Samyang mengandung babi. Sebab, dirinya sudah lama mengetahui hal tersebut.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X