Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kenaikan Kasus Covid-19 Dorong Rupiah Melemah

Melansir Bloomberg, rupiah melamah 10 poin (0,07 persen) dan ditutup pada level Rp 14.130 per dollar AS dibandingkan dengan penutupan sebelumnya Rp 14.120 per dollar AS.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan, pelemahan rupiah sore ini terdorong oleh kekhawatiran investor akan kenaikan jumlah kasus Covid-19 di tanah air. Investor khawatir Pemerintah Provinsi DKI akan kembali melakukan pengetatan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Seandainya pengetatan ini dilaksanakan maka ekonomi yang sudah berjalan akan terjadi stagnasi. Ini bisa terlihat dari pengetatan PSBB di Jakarta pada September-Oktober 2020 yang membuat perekonomian melandai dengan konsumsi masyarakat yang menurun dan bertambahnya pengangguran,” kata Ibrahim dalam siaran pers.

Di sisi lain, guna menghindari terjadinya Pengetatan PSBB di DKI Jakarta maka pemerintah dan masyarakat bahu- membahu bekerjasama untuk mensosialisasikan pentingnya protokol kesehatan.

Selain itu, menghindari kerumunan juga sangat membantu menekan laju kenaikan kasus Covid-19, karena kerumunan terseut akan mengakibatkan klaster baru yang susah untuk di identifikasi.

“Dengan kondisi tersebut wajar kalau investor melakukan aksi ambil untung karena kekhawatiran akan pandemi virus corona yang bisa berujung ke pengetatan PSBB inilah yang membuat investor masih pikir-pikir untuk masuk ke pasar keuangan Indonesia. Minimnya arus modal membuat rupiah tidak punya pijakan untuk menguat,” kata Ibrahim.

Di sisi lain, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi November 2020 mencapai 0,28 persen secara bulanan (month to month/mtm). Angka ini lebih tinggi dari bulan Oktober yang hanya 0,07 persen.

Sebelumnya, Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra mengatakan kenaikan inflasi menjadi sentimen positif bagi rupiah, karena mengindikasikan pulihnya konsumsi.

“Bila data inflasi Indonesia menunjukkan kenaikan, maka hal tersebut akan menjadi sentimen positif untuk rupiah. Karena kenaikan inflasi bisa mengindikasikan pulihnya konsumsi,” kata Ariston.

https://money.kompas.com/read/2020/12/01/155452626/kenaikan-kasus-covid-19-dorong-rupiah-melemah

Terkini Lainnya

Rupiah Diramal Jatuh ke Rp 16.800 Per Dollar AS, Akankah BI Naikkah Suku Bunga?

Rupiah Diramal Jatuh ke Rp 16.800 Per Dollar AS, Akankah BI Naikkah Suku Bunga?

Whats New
Peluang Perawat Indonesia Bekerja di Belanda Terbuka Lebar

Peluang Perawat Indonesia Bekerja di Belanda Terbuka Lebar

Work Smart
Pertamina dan PLN Masuk 10 Besar Perusahaan Energi Terbesar Asia Tenggara 2024 Versi Fortune

Pertamina dan PLN Masuk 10 Besar Perusahaan Energi Terbesar Asia Tenggara 2024 Versi Fortune

Whats New
Adaro Minerals Buka Lowongan Kerja hingga 30 Juni 2024, Simak Persyaratannya

Adaro Minerals Buka Lowongan Kerja hingga 30 Juni 2024, Simak Persyaratannya

Work Smart
Cerita Tiarsih Bangun Kampung Rosella, Tingkatkan Ekonomi dari Komoditas Daerah

Cerita Tiarsih Bangun Kampung Rosella, Tingkatkan Ekonomi dari Komoditas Daerah

Smartpreneur
HUMI Bakal Bagikan Dividen Rp 18,04 Miliar

HUMI Bakal Bagikan Dividen Rp 18,04 Miliar

Whats New
Boeing Angkat Mantan Diplomat Australia Jadi Presiden Asia Tenggara

Boeing Angkat Mantan Diplomat Australia Jadi Presiden Asia Tenggara

Whats New
Holding BUMN Danareksa Bagi-bagi 212 Hewan Kurban ke 16.000 KK

Holding BUMN Danareksa Bagi-bagi 212 Hewan Kurban ke 16.000 KK

Whats New
Prudential Gandeng Mandiri Investasi, Luncurkan Subdana untuk Nasabah Standard Chartered

Prudential Gandeng Mandiri Investasi, Luncurkan Subdana untuk Nasabah Standard Chartered

Earn Smart
Pertamina Peringkat Ketiga Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara Versi Fortune 500

Pertamina Peringkat Ketiga Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara Versi Fortune 500

Whats New
Marak PHK di Industri Tekstil, Asosiasi: Ribuan Pekerja Belum Terima Pesangon

Marak PHK di Industri Tekstil, Asosiasi: Ribuan Pekerja Belum Terima Pesangon

Whats New
Daya Saing Indonesia Terbaik ke-27 Dunia, Ungguli Jepang dan Malaysia

Daya Saing Indonesia Terbaik ke-27 Dunia, Ungguli Jepang dan Malaysia

Whats New
10 Raja Terkaya di Dunia, Raja Inggris Tak Masuk Daftar

10 Raja Terkaya di Dunia, Raja Inggris Tak Masuk Daftar

Earn Smart
BPR Perlu Percepatan Digitalisasi untuk Hadapi Tantangan Global

BPR Perlu Percepatan Digitalisasi untuk Hadapi Tantangan Global

Whats New
Apakah Indonesia Mampu Ciptakan “Kemandirian Beras”?

Apakah Indonesia Mampu Ciptakan “Kemandirian Beras”?

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke