Salin Artikel

Kementan Beri Dukungan Program Pertanian untuk UGM, Rektor Panut Ucapkan Terima Kasih

KOMPAS.com – Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) Panut Mulyono mengucapkan terima kasih atas bantuan dan perhatian yang diberikan Kementerian Pertanian (Kementan) terhadap pengembangan sumber daya manusia (SDM) pertanian di Yogyakarta.

Menurut dia, semua bantuan yang diberikan nantinya akan dipergunakan untuk kepentingan pengembangan dan pembangunan sektor pertanian yang maju, mandiri, dan modern.

“UGM mengucapkan terima kasih atas bantuan. Ini akan kami gunakan dengan sebaik-baiknya,” kata Panut dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (16/6/2021).

Ia mengungkapkan, ke depannya, UGM akan terus mendukung semua upaya dan program jangka panjang Kementan dalam membangun pertanian masa depan.

Penting diketahui, Kementan sebelumnya telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) tentang penyerahan dukungan program pertanian kepada UGM.

Dalam MoU itu, disebutkan bahwa Kementan memberikan berbagai alat tanam dan mesin pertanian senilai kurang lebih Rp 8,06 miliar.

Bantuan tersebut terdiri dari traktor roda dua dan roda empat, transplanter, screen house, nursery kelapa, mixer, grinder, 40 ekor kambing, dan 20 ekor sapi perah.

Selain itu, ada juga bantuan teknologi seperti screen house hidroponik, power thresher multiguna, dan corn sheller mobile.

Tidak ketinggalan, ada pula bantuan demplot dan pendampingan upaya peningkatan produktivitas dan kualitas kedelai kuning berbasis kearifan lokal untuk menunjang ketahanan pangan.

Adapun pemberian bantuan program pertanian untuk UGM tersebut merupakan salah satu upaya Kementan untuk mendukung perguruan tinggi dalam mengembangkan kemampuan mahasiswa, terutama di sektor pertanian berbasis teknologi dan mekanisasi.

Menanggapi penyerahan bantuan tersebut, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, pertanian adalah salah satu sektor terkuat dalam menghadapi ancaman dan krisis dari pandemi Covid-19.

Untuk itu, kata dia, pengembangan SDM pertanian di perguruan tinggi menjadi hal yang sangat penting dan wajib dilakukan.

“Saya selalu katakan bahwa yang paling siap menghadapi ancaman pandemi adalah sektor pertanian. Indonesia ekspornya naik 15 persen. Oleh karena itu, UGM, tolong bantu saya. Sekecil apapun harus tetap kita buat untuk negeri ini,” pinta SYL.

Melalui bantuan itu pula, SYL berharap UGM bisa berkontribusi besar terhadap pengembangan subsektor pertanian, seperti peningkatan produktivitas perkebunan, peternakan, hortikultura, dan tanaman pangan.

Ia menambahkan, bantuan untuk perguruan tinggi tersebut juga merupakan perintah dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menginstruksikan setiap kementerian untuk mengakselerasi bidang masing-masing.

“Maka dari itu, saya dan UGM sepakat untuk melihat aspek-aspek terbaik, baik di bidang hortikultura, peternakan, maupun buah porang sarang burung walet agar produksinya bisa lebih baik lagi. Saya berharap kerja sama ini bisa membuahkan realisasi dalam tiga bulan ke depan,” harapnya.

https://money.kompas.com/read/2021/06/16/182301526/kementan-beri-dukungan-program-pertanian-untuk-ugm-rektor-panut-ucapkan-terima

Rekomendasi untuk anda
WORK SMART
Self-Coaching
Self-Coaching
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.