Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

BI Beberkan Penyebab Nilai Tukar Rupiah Tembus Rp 15.600 Per Dollar AS

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS tengah berada dalam tren pelemahan. Bahkan, mengacu data Bloomberg, mata uang Garuda tertekan hingga menembus level Rp 15.600 per dollar AS di pasar spot pada perdagangan Rabu (4/10/2023) pagi hari.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti mengatakan, pelemahan nikali tukar rupiah selaras dengan kenaikan indeks dollar AS yang telah menembus level 107,14. Hal ini diikuti dengan kenaikan imbal hasil atau yield obligasi AS tenor 10 tahun yang mencapai kisaran 4,7 persen.

"Sehingga rupiah kita mulai tertekan," kata dia dalam Seminar Kebijakan Insentif Likuiditas Makroprudensial Insentif untuk Kredit/Pembiayaan Sektor Perumahan, di Jakarta, Rabu (4/10/2023).

Penguatan indeks dollar AS dan yield obligasi AS terjadi setelah bank sentral AS, The Federal Reserve, mengindikasikan tingkat suku bunga acuan yang tinggi akan berlangsung lama. Sikap hawkish itu diambil menyusul berbagai indikator perekonomian Negeri Paman Sam yang masih positif.

"Tambahan lagi November ada kenaikan Fed Fund Rate, bayangkan kalau naik lagi 25 basis point, FFR akan sama dengan BI Rate kita 5,75 persen. Gara-gara pernyataan itu semua heboh, panik," tutur Destry.

Dengan melihat hal tersebut, pelemahan nilai tukar rupiah diyakini disebabkan oleh sentimen eksternal. Pasalnya, kondisi perekonomian dalam negeri disebut masih terjaga.

Terjaganya kondisi perekonomian nasional terefleksikan dari data pertumbuhan ekonomi. Bank sentral memproyeksi, pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa mencapai 5,3 persen pada 2023.

Selain itu, penyaluran kredit perbankan juga kembali mencatatkan pertumbuhan yang positif. Tercatat penyaluran kredit perbankan mencapai 9,06 persen pada September lalu, lebih tinggi dari bulan sebelumnya sebesar 8,54 persen.

"Memang resiliensi ekonomi kita sejauh ini masih cukup baik, karena kita punya ekonomi domestik yang kuat," ucap Destry.

Sebagai informasi, mengacu data Bloomberg, pada pagi hari ini nilai tukar rupiah terhadap dollar AS masih tertekan. Pada pukul 10.48 WIB, nilai tukar rupiah melemah 0,31 persen ke Rp 15.628 per dollar AS.

https://money.kompas.com/read/2023/10/04/111000426/bi-beberkan-penyebab-nilai-tukar-rupiah-tembus-rp-15600-per-dollar-as

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke