Greg Hambali, Sang Penghulu Tanaman Hias

Kompas.com - 09/04/2008, 14:33 WIB
Editor

Sekarang, Greg dikenal sebagai ahli penyilangan. Karyanya yang spektakuler adalah the big five aglaonema. Yaitu Tiara, Widuri, Hot Lady, Harlequin, dan Pride of Sumatra. Semua dihargai tinggi per lembar daunnya. Aglaonema Tiara, misalnya, harga per lembar daunnya sempat mencapai Rp 3 juta.

Walaupun sukses sebagai breeder aglaonema, Greg masih punya impian untuk menjadikan tanaman tropis di Indonesia lainnya bernilai jual tinggi. "Kalau bisa tanaman hias kita bisa menghasilkan devisa," harapnya.

Minat Gregori "Greg" Garnadi Hambali mengembangkan tanaman hias sangatlah besar. Pada 2000 lalu, Greg membuat heboh dunia tanaman hias setelah sukses menghasilkan the big five aglaonema, yakni Widuri, Tiara, Hot Lady, Harlequin, dan Sexy Pink. Bahkan saat dilelang banderol Harlequin mencapai Rp 600 juta. Luar biasa.

Tak percuma bertahun-tahun Greg Hambali melakukan riset penyilangan tanaman hias. Hasil karyanya sungguh luar biasa. Yang menghebohkan, tentu saja, hasil persilangan aglaonema. Sampai kini, banyak orang yang memburu tanaman hias yang satu ini. Mereka bersedia membayar dengan harga tinggi. "Aglaonema saya ini dihargai mahal karena memang indah," tutur Greg Hambali.

Awal mula Greg meneliti aglaonema pada akhir 1982. Ketika itu ia masih bekerja di LIPI. "Saat itu saya menjadi juri tanaman hias di Ancol," kenangnya. Karena cintanya pada tanaman, dia sudah mempunyai feeling, jika mengembangkan aglaonema tentu akan menjadi tanaman yang punya daya tarik luar biasa. Dia bilang, saat bertemu pertama dengan aglaonema, keindahannya sudah terpancar.

Sejak itu Greg mulai memelihara dan mengembangkan aglaonema. "Saya dikasih teman saat itu," ucapnya. Untuk menyilangkan aglaonema, Greg harus menunggu sampai aglaonemanya itu beranak. Nah, aglaonema silangan pertama Greg itu baru muncul pada 1986 dan 1987. Hasil karya pertama itu dia beri nama Pride of Sumatera.

Penyilangan pertama ini ternyata menarik minat pasar. Buktinya, harga per lembar daun  Pride of Sumatera sempat mencapai Rp 300.000. Harga yang mahal memang sebanding dengan kerja kerasnya. Butuh proses yang rumit untuk menghasilkan Pride of Sumatera. Untuk menghasilkan satu silangan baru, dia harus membuat indukan. Untuk itu semua, butuh waktu riset minimal tiga tahun. Meski idealnya hingga lima tahun. "Itu baru menjadi sebuah tanaman yang menarik," terang dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Satu hal yang kini jadi penyesalan Greg, dia tidak memperbanyak hasil karya silangannya itu.  "Ada seorang penangkar dari Thailand yang memperbanyak sampai 500.000 pot jenis Pride of Sumatera," ceritanya.

Jelas Greg tidak mendapat keuntungan dari penjualan aglaonema ini. Padahal jika tanaman ini dijual dengan harga Rp 20.000 per pot saja, bisa menghasilkan Rp 10 miliar. Greg mengakui, pengembangan tanaman hias di Indonesia terkendala oleh sempitnya lahan dan keamanan.

Setelah menghasilkan Pride of Sumatera, kreativitasnya tak berhenti. Tiga tahun setelah itu, Greg membuat karya baru, yakni aglaonema jenis Aloutte dan Donna Carmen serta Adelia. Pada 2000, Greg kembali menghebohkan dunia tanaman hias. Ia membuat the big five aglaonema, yakni Widuri, Tiara, Hot Lady, Harlequin, dan Sexy Pink. Saat dilelang pertama kali, banderol Harlequin hingga Rp 600 juta.

Namun Greg belum puas. Masih ada satu hal yang mengganjal pikirannya. Masih banyak orang yang mau mengembangkan tanaman hias secara total. Dia menyayangkan fenomena goreng menggoreng harga tanaman hias, seperti yang terjadi pada anthurium akhir-akhir ini. Menurutnya, cara itu hanya melahirkan keuntungan sesaat. "Hanya mengambil gampangnya saja," kata Greg.

Indonesia sebetulnya punya segudang tanaman hias, termasuk di hutan. Sayang, hutan kini banyak dibabat dan diganti dengan kebun kelapa sawit. Tanpa memperhatikan plasma nutfah yang ada di dalamnya. Ia berharap orang harus punya pikiran jangka panjang dan berkomitmen pada hortikultura. (Avanty Nurdiana)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.