Menuju BTS Hijau

Kompas.com - 21/05/2010, 03:41 WIB
Editor

Kenyamanan dan kemudahan berkomunikasi bukannya tanpa risiko, seperti halnya kemajuan teknologi lainnya, harus dibayar dengan pengotoran lingkungan. Untuk memperkecil risiko, bukanlah pekerjaan sederhana di tengah-tengah euforia seluler. AW Subarkah

Semakin beragamnya konten dalam logika sederhana tentu semakin menuntut kapasitas dan kecepatan jaringan. Dalam pikiran awam, tentu upaya ini akan lebih membutuhkan banyak tenaga alias akan meningkatkan energi yang dibutuhkan.

Namun, rupanya analogi ini tidaklah demikian, penyempurnaan jaringan seluler ternyata mampu membuat penghematan pemakaian listrik. Rupanya, semangat ini yang sekarang tengah dilakukan para operator besar, di balik semangat hijau ini ada nilai ekonomis yang menguntungkan.

Seperti langkah Indosat dengan melakukan modernisasi ke jaringan DC-HSPA+, minggu lalu. Langkah ini bukan hanya secara signifikan menambah kecepatan jaringan menjadi 42 Mbps (megabit per detik), tetapi juga sekaligus efisiensi biaya operasional.

Keuntungan ini berupa penghematan pemakaian daya listrik pada base transceiver station (BTS) sampai 50 persen, selain juga efisiensi kebutuhan ruangan hingga 67 persen. Hal ini merupakan salah satu upaya mendukung penciptaan green telco di industri telekomunikasi, melengkapi penggunaan energi alternatif pada BTS yang juga dilakukan.

Hal serupa tidak ketinggalan bagi operator, seperti XL Axiata yang menghijaukan BTS-nya menggunakan produk dari Ericsson. Dibandingkan dengan yang lain, BTS hijau akan men-transceiver-kan sinyal radio 3G, dapat menghemat energi hingga 61 persen, tidak heran apabila XL menargetkan akan mengoperasikan BTS hijau hingga 125 site di seluruh kota Jakarta.

Hemat energi

Langkah penggunaan energi terbarukan secara menyeluruh memang masih bisa dihitung dengan jari. Namun, penghematan energi merupakan langkah positif untuk mengurangi pengotoran lingkungan yang makin dahsyat.

Konsumsi energi yang rendah akan menurunkan panas akibat energi yang terbuang dan hal ini juga akan sekaligus mengurangi penggunaan pendingin ruangan (AC) yang terkenal sangat rakus dengan listrik. Hasil akhirnya juga berupa efisiensi ekonomis yang diharapkan bisa meningkatkan layanan pada konsumennya.

Pihak XL sendiri sebelumnya juga telah mengoperasikan BTS sejenis XL sejak 2009 dengan bekerja sama dengan Huawei, vendor jaringan dari China.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangga Buatan Indonesia, Luhut Ajak Masyarakat Beli Sepeda Produk Lokal

Bangga Buatan Indonesia, Luhut Ajak Masyarakat Beli Sepeda Produk Lokal

Whats New
Covid-19 Bikin Bisnis Hotel dan Restoran di Jakarta Kian Merana

Covid-19 Bikin Bisnis Hotel dan Restoran di Jakarta Kian Merana

Whats New
5+ Rahasia dan Cara Mengatur Keuangan Freelancer Zaman Now

5+ Rahasia dan Cara Mengatur Keuangan Freelancer Zaman Now

Earn Smart
Tarif Tol Jakarta-Bandung Terbaru di 2021

Tarif Tol Jakarta-Bandung Terbaru di 2021

Spend Smart
Hati-hati, Ada Hoaks Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 12!

Hati-hati, Ada Hoaks Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 12!

Whats New
Pastikan Kelayakan Terbang Pesawat, Menhub Tinjau Ramp Check di Bandara Soetta

Pastikan Kelayakan Terbang Pesawat, Menhub Tinjau Ramp Check di Bandara Soetta

Whats New
Tarif Tol Terbaru dari Jakarta Menuju Semarang dan Surabaya di 2021

Tarif Tol Terbaru dari Jakarta Menuju Semarang dan Surabaya di 2021

Spend Smart
Satpam Wajib Miliki KTA dan Ijazah, Berapa Biaya Pembuatannya?

Satpam Wajib Miliki KTA dan Ijazah, Berapa Biaya Pembuatannya?

Work Smart
Cerita Orang Terkaya Paling Muda di India, Pernah Jualan HP Kini Punya Harta Rp 21,7 Triliun

Cerita Orang Terkaya Paling Muda di India, Pernah Jualan HP Kini Punya Harta Rp 21,7 Triliun

Work Smart
MONEY SEPEKAN:  6 Maskapai Indonesia yang Kini Tinggal Nama | Uni Eropa Tolak Sawit Indonesia, Butuh Nikelnya

MONEY SEPEKAN: 6 Maskapai Indonesia yang Kini Tinggal Nama | Uni Eropa Tolak Sawit Indonesia, Butuh Nikelnya

Whats New
Selain Kendaran Listrik, Ini Pendongkrak Melejitnya Harga Nikel

Selain Kendaran Listrik, Ini Pendongkrak Melejitnya Harga Nikel

Whats New
Elon Musk Sumbangkan 5 Juta Dollar AS untuk Akses Pendidikan Gratis

Elon Musk Sumbangkan 5 Juta Dollar AS untuk Akses Pendidikan Gratis

Whats New
Pasca Gempa Majene, Kemenhub Pastikan Pelayanan Penerbangan di Sulawesi Barat Normal

Pasca Gempa Majene, Kemenhub Pastikan Pelayanan Penerbangan di Sulawesi Barat Normal

Whats New
Utang Pemerintah Tembus Rp 6.000 Triliun

Utang Pemerintah Tembus Rp 6.000 Triliun

Whats New
Erick Thohir Minta 15 Persen Direksi BUMN Dijabat Perempuan

Erick Thohir Minta 15 Persen Direksi BUMN Dijabat Perempuan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X